About Me

My photo

Ibu kepada 4 putera dan 2 puteri, cahayamata bersama-sama Ustaz Norawi Endut. Kini kami menetap di Besut. Pernah bertugas sebagai Pensyarah UiTM Kuala Terengganu manakala suami pernah bertugas di Putrajaya. Sekian lama tinggal berjauhan, saya nekad meninggalkan halaman di Kuala Terengganu untuk mengikut suami yang bertukar ke sini. Dunia baru sebagai suri rumah sepenuh masa di sebuah daerah baru...
Blog  :  http://nolizawatimohdsaad.blogspot.com/ 
Emel :  nolizawatimohdsaad@gmail.com,
FB     :  https://www.facebook.com/notie.saad           
https://www.facebook.com/nolizawati.mohdsaad

Google+ Followers

Tuesday, 27 August 2013

Di sini doaku termakbul

Alhamdulillah. Allah Maha Mendengar. Sangat-sangat Mendengar. Walau lambat, hikmahnya tetap ada. 

Doa pada tahun 2008  dimakbulkan Allah pada tahun 2011. Dari Chendering, K. Trg ke Bkt Keluang, Besut. Perjalanan masa yang panjang. Kuasa Allah mengatasi segala. Saya sempat di beri ruang oleh Allah untuk berjumpa dengan pasangan Prof Kamil dan Puan Roza di saat akhir sebelum mereka berhijrah ke Madinah. Peluang mereka pulang menjenguk ke Besut sebelum jauh merantau ke bumi Anbiya menjadi rahmat buat kami. 

1 program ilmiah di bulan Ramadhan yang mulia menemukan ratusan khalayak pendengar dari seluruh daerah Besut. Kuatnya aura mereka berdua. Sehinggakan ada peserta yang sanggup turun jauh dari Kelantan dan Kuala Terengganu semata-mata untuk slot yang hanya 2 jam sahaja. 1 jam pertama milik Puan Roza dan 1 jam seterusnya khas buat Prof Kamil. Mereka bergandingan menjalankan misi ibadah dakwah. Betapa terasa keberkatannya. 

Soalan yang saya ajukan kepada Puan Roza, sengaja ditinggalkan kepada Prof Kamil untuk dijawab. Kasih sayang ditunjukkan melalui ilmu yang dikongsi. Perkongsian ilmu yang sangat menarik dari perspektif seorang isteri dan wanita. 


Kisah Mariyam, Hajar, Asiah dan bermacam dicedok dari Al-Quran untuk renungan bersama. Terima kasih Puan Roza. Saya sendiri sanggup mengelek bayi yang belum sampai 2 bulan untuk turun sama-sama ke dewan ceramah.

Semoga kami sekeluarga juga sempat berkunjung ke Madinah. Berjumpa pula di sana.  Tidak sabar rasanya untuk menjadi Tetamu Allah. Rupanya di sana ada duta yang sungguh baikhati. Sudi melayan lebih ratusan insan pelbagai latar belakang.


Mereka yang telah diberi izin oleh Allah untuk menjejakkan kaki ke Bumi Anbiya. Semoga syurga yang indah disediakan untuk mereka dan kita juga.

Jika di bumi Besut ini, saya berangan seolah-olah melihat hijaunya di bumi Kundasang. Itu adalah berangan mat jenin. Bukit Keluang tidak akan betukar menjadi Gunung Kinabalu. Panas di sini sangat jauh berbeza dengan hembusan bayu sejuk Bumi Di Bawah Bayu. 

Apatah lagi kalau saya berangan kononnya berada di bumi berkat, tempat suci lagi barakah. Panasnya bumi Mekah dan Madinah dalam Rahmat Illahi. Suhunya tinggi diluar, menyejukkan hati di dalam. Tiada di tempat lain. Hanya di sana. Apa yang mampu, hanyalah doa dan terus berdoa. 

Semoga di kesempatan masa dan ruang baki sisa-sisa hidup kita yang masih ada sedikit ini, masih sempat untuk dijemput Allah menjadi tetamuNya. TetamuNya di Haramain, berdepan dengan Kaabah dan menjenguk Masjid dan Makam Nabi Muhammad saw. Sebelum kita dijemput ke alam kubur, berdepan dengan kematian yang pasti...

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...