About Me

My photo

Ibu kepada 4 putera dan 2 puteri, cahayamata bersama-sama Ustaz Norawi Endut. Kini kami menetap di Besut. Pernah bertugas sebagai Pensyarah UiTM Kuala Terengganu manakala suami pernah bertugas di Putrajaya. Sekian lama tinggal berjauhan, saya nekad meninggalkan halaman di Kuala Terengganu untuk mengikut suami yang bertukar ke sini. Dunia baru sebagai suri rumah sepenuh masa di sebuah daerah baru...
Blog  :  http://nolizawatimohdsaad.blogspot.com/ 
Emel :  nolizawatimohdsaad@gmail.com,
FB     :  https://www.facebook.com/notie.saad           
https://www.facebook.com/nolizawati.mohdsaad

Google+ Followers

Wednesday, 23 October 2013

Rezeki Tasik Kenyir

Program bersama penuntut Diploma Sains UiTM membawa saya ke Tasik Kenyir. Saya dan Puan Adida Muhammud yang sama-sama bertugas sebagai Pensyarah Biologi menggalas tugas sebagai Pensyarah Pengiring. Kerja lapangan wajib dijalankan sebagai memenuhi keperluan kursus. Tasik Kenyir menjadi pilihan kerana ekosistem yang bertepatan dengan silibus yang telah ditetapkan. 

Menjamu hidangan sebelum menaiki bot


Sudah lama saya tidak ke sana. Kali terakhir pun semasa di Universiti Malaya. Ketika itu saya bersama Exco PERMATA (Persatuan Anak Terengganu) membuat lawatan tapak untuk program yang bakal dianjurkan.


Peluang berkunjung semula ke tempat menarik tersebut tidak saya sia-siakan. Kesempatan yang ada, saya mengajak adik saya, Azmi yang memang kaki pancing. Sudah selalu sangat dia ke sana bersama kawan-kawannya. Ini peluangnya untuk saya mengajak isterinya, Ida serta anak kecilnya (Atilia, 2 tahun) sebaya anak saya, Auliya turut serta bersama. 
 
Menunggu bot

Kebetulan merekalah sebenarnya yang bersedia menjadi pengasuh bidan terjun setelah saya terkial-kial mencari tempat menumpang bagi anak-anak setelah beberapa siri cubaan tidak berjaya. Tamatnya  kontrak 2 tahun pembantu rumah ke 3, anak-anak diasuh pula gadis tempatan yang tinggal bersama di rumah. 

Tidak lama, berpindah pula ke Taska berhampiran. Sesi cuba jaya akhirnya berpindah ke adik sendiri. Sebagai menghargai jasa mereka, saya menghadiahkan mereka pakej bercuti di Tasik Kenyir. Segalanya ditanggung beres. 




Saya juga turut mengajak bersama adik-adik 'kecil' saya. Mereka menjadi teman kepada anak-anak saya. Ketika itu, suami masih bertugas di Putrajaya. Sekurang-kurangnya kehadiran ahli keluarga memudahkan urusan saya.
 
RPP Tasik Kenyir

Sememangnya kaki pancing seperti adik saya tidak melepaskan peluang yang ada. Joran sudah di tangan, apalagi masa yang ada tidak disia-siakan. Alhamdulillah, rezeki besar, seekor toman menjadi hidangan pada malam itu. Gembira sungguh nampaknya ahli rombongan dapat merasa ikan bakar segar dari Tasik Kenyir.
 
"Ayahchik, Tolong!!.., Auliya takut ikan"

Amin & Pokda tumpang glamour si Toman

Segalanya tinggal dalam kenangan. Penuntut Diploma Sains sudah menggengam Ijazah, Azmi&Ida sudah beranak 3, adik-adik 'kecil' saya dah pun dewasa. Muni, jauh di bumi Yaman, bakal bergelar ibu. Hafiz sudah pun bekerja di KSB, Kemaman dan adik bongsu, Fikri sudah pun di Tahun Akhir alam persekolahan. Auliya pun sudah berusia 6 tahun dan mendapat adik baru, Ali (2 tahun).

Tasik Kenyir penuh rezeki buat semua....





Sunday, 20 October 2013

Tragedi tengkujuh di Gua Musang

Alhamdulillah. Masih bersisa usia ini. Sekiranya tidak, mungkin sudah hampir 1 tahun tahun yang lalu saya telah meninggalkan alam ini. Berpantang maut sebelum ajal. Itulah juga yang disebut Allah swt di dalam al-Quran


Dan kalaulah Allah menyeksa manusia disebabkan kezaliman mereka, tentulah Ia tidak membiarkan tinggal di muka bumi sesuatu makhluk yang bergerak; akan tetapi Ia memberi tempoh kepada mereka hingga ke suatu masa yang tertentu; kemudian apabila sampai tempoh mereka, tiadalah mereka akan dapat meminta dikemudiankan sesaatpun dan tidak pula mereka akan dapat meminta didahulukan.

Namun, ajal yang mendepan adalah rahsiaNya. Tidak diketahui empunya diri. Mungkin pula tidak sampai sesaat jua pun lagi masa yang tinggal. Segala-galanya mungkin berlaku. Segala-galanya dalam perancanganNya. Kita doakan yang terbaik.

Hampir setahun yang lalu di musim tengkujuh, kami sekeluarga memulakan perjalanan ke Gua Musang. KESEDAR Inn menjadi destinasi. 



Memenuhi jemputan program bagi suami, seolah-olah percutian keluarga di musim cuti sekolah bagi kami. Apatah lagi anak sulong pula baru sahaja merdeka dari hempas pulas menduduki UPSR. Peluang yang datang tidak dilepaskan. 

Undangan program di sana disambut baik oleh suami. Sememangnya itu tugasnya, memenuhi jemputan rasmi bagi program jabatan. 




Saya dan anak-anak tumpang sekaki. Kami 7 beranak meredah banjir, mencari jalan-jalan alternatif supaya tidak tersekat di pertengahan jalan. Lintasan air yang merentasi jalan kami harungi bersama. 

Di dalam perut MPV putih, kami sentiasa mengharap, berdoa dan pasrah agar perjalanan kami selamat sampai dan kembali. Hujan dari langit mencurah-curah. Program yang telah dirancang tidak dapat dibatal atau ditunda lagi. Selagi ada jalan, selagi itu program tetap diteruskan. Kami turut nekad. 

Dalam sedikit kegusaran, kami masih teruja meneruskan perjalanan. Suasana banjir di pinggir jalan cukup menarik. Sawah padi penuh berendam air. Orang muda berkumpul beramai-ramai menjala ikan. Rezeki di musim tengkujuh. Rahmat Allah di mana-mana, bila-bila masa. Nelayan tidak ke laut, ikan laut payah dicari, ikan 'darat' menjadi ganti. Segar sesegarnya. Melompat-lompat hingga ke tetakan pisau terakhir. 

Kami terpesona melihat keindahan alam ciptaan Tuhan Rabbul Izzati. Walau dalam susah, dalam payah masih ada yang bergembira. Perjalanan kami teruskan. Dari petang, menginjak maghrib. Rembang senja kelam bersama gelapnya rintik-rintik hujan menjelang malam. 

Kami singgah jama' dan qasar di sebuah masjid. Bangunan yang masih dalam pembinaan dan memerlukan sumbangan orang ramai. Besar sungguh jasa mereka yang merancang, membina dan menyumbang sehingga tertegaknya sebuah masjid sebesar itu. Cukup menampung jemaah yang ramai. 

Semoga pahala jariah sentiasa mengalir dan tertegaknya istana di syurga bagi insan-insan mulia yang tidak lokek harta, masa dan tenaga bagi memastikan Rumah Allah tertegak di mana-mana. Syiar Islam berkembang. Tinggal lagi kita semua untuk mengimarahkan masjid yang ada di sana sini. Hati kami tersentuh.

Destinasi kami masih jauh. Hitam gelap pekat malam menyukarkan pandangan. Namun kenderaan tetap bertali arus. Ramai sungguh yang berkelana di bumi Allah. Mungkin ada di antara mereka yang hanya berkenderaan untuk jarak dekat dan tidak kurang kurang juga musafir seperti kami. Gua Musang sudah diketahui umum merupakan laluan utama ke Kuala Lumpur bagi mereka yang berada di sebelah Kelantan dan Besut. 

Sudah jauh kami tinggalkan Bukit Keluang. Masih jauh lagi jaraknya ke depan. Anak-anak mula menyambung lena. Suasana sejuk menambah keasyikkan beradu. Saya tetap cuba untuk cerah mata menemani suami memandu. Bayi kecil yang sudah berusia lebih setahun turut lena di ribaan.

Tiba-tiba, "Pranggg!!!..". Terkejut bukan kepalang. Jantung seakan tercabut. Debarnya bukan kepalang. Anak-anak di belakang menjengah kepala, mengintai ke depan. Terkejut dengan apa yang berlaku. Ya Allah, Alhamdulillah...Syukur sesyukurnya. 

Saya melihat keluar, rangka cermin sisi sedikit patah. Saya merendahkan cermin tingkap yang tiba-tiba diselaputi lumpur, cuba menjenguk ke belakang. Sebuah kancil mengekori di belakang juga selamat. Saya mengandaikan sebatang pokok yang jatuh sudah terpelanting ke tepi. 

Hanya jangkaan semata-mata, tiada apa kelihatan. Suami mengagak hanya runtuhan tanah kecil sahaja yang berlaku. Saya tetap merasa jatuhan itu adalah pokok, kalaupun bukan sepohon batang yang besar, tetap dahan yang tidak kecil. Jatuhnya menyentuh cermin di tepi saya. Sayalah yang paling hampir dengan apa yang berlaku. Pokok yang jatuh dari tebing bukit mungkin tertolak ke tepi jalan. Kami semuanya selamat. 

Perjalanan diteruskan sehingga ke destinasi. Syukur, selamat sampai akhirnya. Kami cepat turun melihat. Di dalam serpihan rangka cermin sisi, masih terlekat daun-daun bergumpal. Badan kereta dari sisi pintu depan hingga ke belakang penuh dengan selut dan lumpur. Gumpalan tanah kecil bercampur akar-akar pokok masih melekat. 

Hanya Allah Yang Tahu apa sebenarnya berlaku. Yang pasti, 1000 Rahmat, kami selamat. Selamat di sana dan selamat juga kembali ke Besut. Perjalanan di musim tengkujuh. Sungai melimpah. Air melintas deras. Jalan-jalan banyak yang tutup, namun tetap masih ada pilihan. Syukur padaMu Ya Allah... 

Begitu juga kehidupan ini. Tertutupnya satu jalan, adalah peluang untuk melihat suasana baru di jalan baru. Selagi semua jalan belum tertutup, sama-samalah kita mengambil dan mengintai peluang yang ada. Peluang berbuat kebaikan untuk semua dan umat bersama. Walau di mana kita, walau apa cara, ada tugas yang perlu digalas.

Dalam perjalanan pulang, kami mengambil peluang melihat kembali tempat kejadian. Anak-anak pun sama naik ingin melihat apakah sebenarnya yang menyebabkan mereka begitu terkejut sama. Disangka mereka berlaku kemalangan. Nauzubillah. Selonggok pohon di tepi jalan. Jalan di tepi bukit. Ia masih di situ. Itulah jawapannya...



Monday, 7 October 2013

Hujan batu di Batu Buruk

Cuaca selalu berubah-rubah. Siang malam silih berganti. Itu tanda Kekuasaan Allah. Tiada yang dapat menghalang. Hanya doa yang mampu mengubah takdir.

Saya masih ingat di suatu hari, satu ketika dulu. Ketika saya masih mengajar di Kolej Swasta bergelar KYT. Suami masih jauh di sisi, bertugas sebagai PAD(Pegawai Agama Daerah) di Kemaman. Kami bertukar kereta. Suami memilih kancil putih saya. Saya pula terpaksa membawa Honda hitam miliknya. Besar kereta dari orangnya. 

Pelajar saya ada yang mengusik dan menggelakkan saya. Katanya kereta bergerak sendiri tanpa pemandu. Apa tidaknya, jika dilihat dari arah belakang, kepala saya tidak kelihatan, tenggelam di sebalik kusyen kereta. Tapi apakan daya, hanya kereta buruk yang berjasa itu yang kami ada. Sebesar-besar kereta pun tidak mampu menangkis serangan angin kencang dari Pencipta. Hebatnya Allah yang Maha Kuasa

Hujan lebat beserta angin yang kuat telah menggoyangkan kereta saya ke kiri dan ke kanan di sepanjang Jalan Kuala Ibai. Itulah laluan utama saya apabila pulang kerja untuk menjemput anak-anak yang ditempatkan di Taska Ummu Aqilah. 

Mendung berarak jelas kelihatan apabila saya mula menuruni tangga pejabat. Tidak disangka ribut petang yang amat dasyat berlaku sepanjang perjalanan. Dari Chendering ke Kuala Ibai, adalah laluan pesisir pantai. Setelah melepasi Istana Badariah Batu Buruk, ribut semakin kencang. Langit hitam kelam. Selepas membelok selekoh ke arah kiri, memasuki arah Jalan Kamarudin, tiba-tiba; 'Tang! Tang!'. 

Bumbung kereta dan cermin depan dihujani ketulan batu dari langit. Masya Allah, kali pertama saya melihat hujan batu dalam hidup saya, setelah lebih 30 tahun menjadi penghuni alam ini. Mungkin pada masa kecil, hujan batu pernah berlaku. Namun kini bukan lagi tersimpan di dalam minda fikir saya. 

Antara ajaib dan takut, saya memecut laju untuk cuba sampai secepat yang mungkin. Menumpang teduh bersama anak-anak yang telah seharian ditinggalkan di taska yang sudah semakin hampir. Lama juga saya diam di situ. Sempat melihat gelagat guru dan anak-anak yang masih tinggal sebelum dijemput keluarga.  

Sesungguhnya, Kuasa Allah mengatasi segala. Apa yang berlaku mampu dilakukanNya dengan sekelip mata. Syukur Alhamdulillah, ribut berlalu dengan aman. Suasana kembali tenang. Saya memandu pulang bersama anak-anak yang masih kecil, berusia 3, 4 dan 6 tahun ketika itu.



Kini anak-anak sudah semakin membesar. 10, 11 dan 13 tahun. Di tambah lagi 2 adik baru yang memeriahkan suasana. Ibu semakin tua, ayah juga begitu. Tiada yang ke belakang. Hari sentiasa ke depan. Kedua-dua kereta itu pun bukan lagi milik kami. Harta dunia berubah tangan. Hanya amalan yang kekal untuk di bawa bekal ke sana.

Kami sedang beransur meninggalkan alam ini dari hari ke sehari. Bakal meninggalkan anak-anak dengan dunia baru mereka. Mereka akan membesar, menua seperti kami. Dunia pun berkitar. Apa yang akan mereka saksikan pada hari-hari mendatang, hanya Allah yang tentukan. Semoga bumi ini terus aman. Cuaca berubah adat dunia. Siang berubah malam, itu urusan Allah. Petunjuk, bahawa masa sentiasa beredar. Tidak berhenti walau sesaat.


Allah jualah yang membelah cahaya subuh (yang menyingsingkan fajar), dan yang menjadikan malam untuk tinggal berehat, dan menjadikan matahari dan bulan untuk mengira waktu (menurut peredarannya). Yang demikian itu adalah kuasa penentuan Allah Yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengetahui.                                    (Al An'am ayat 96)
Semoga hari-hari menjelma sentiasa memberikan sinar yang terang untuk seluruh buana. Rahmat Allah mengatasi Murkanya. 

Dan KAMI menghujani mereka dengan hujan (batu yang membinasakan). Oleh itu, lihatlah bagaimana akibat orang-orang yang berdosa.                                    (Al A'raf ayat 84)

 
Bersamalah kita sentiasa berdoa ke arah kebaikan. Untuk dunia kita dan generasi kita. Pastinya doa untuk akhirat buat semua.   








Wednesday, 2 October 2013

Suria Bukit Keluang

Hujan emas di negeri orang, hujan batu di negeri sendiri. Di mana-mana tetap bumi milik Allah s.w.t. Kita cuba mengadaptasi dengan persekitaran yang ada. 



Alhamdulillah, suria Bukit Keluang amat menceriakan hati. Keindahan tasik berlatarkan Bukit Keluang yang jelas kelihatan menambahkan keindahan. 




Suasana yang sangat damai dan menyejukkan hati. Melihat tenggekan burung-burung pada ranting-ranting pokok seperti lukisan alam yang sangat menarik. 





Betapa cantiknya alam yang Allah Ciptakan. Bunyi kocakan air hasil lompatan ikan-ikan amat jelas di telinga. 

Sesekali kelihatan kepala biawak, muncul menjengah ke permukaan air. Dalam tenang ada peringatan dari Pemilik Alam supaya berhati-hati dan berjaga-jaga. Mungkin ada bahayanya juga.

Angin di sini cukup kuat. Kalau kena harinya, terlingkup semua basikal anak-anak di luar rumah. Bukan itu sahaja, penyidai kain besi pun terbalik sama. Beratnya tidak mampu diangkat mudah oleh seorang yang gagah sekalipun. Yang pelik, boleh terbalik berkali-kali dek penangan tiupan angin Bukit Keluang. Pernah juga kami menyonsongkannya sahaja ke dalam rumah. Penuh satu ruang tamu... 


Ributnya amat menggerunkan. Apatah lagi di musim tengkujuh. Angin yang kuat beserta bunyi deruan yang amat dasyat seolah-olah dunia mahu kiamat. Ketika mula-mula berpindah ke sini, seorang penduduk bercerita dengan semangat sekali, meniru bunyi angin di musim tengkujuh. Kuat dan deras. Bila diingat kembali terasa lucu pula. Sedangkan sewaktu kami berdepan dengan saat itu, amat menggetarkan hati dan perasaan. 

Atap bangunan terbang melayang. Pokok bergoyang, ada yang tumbang. Alhamdulillah, kami terkurung di dalam rumah. Kalau berada di luar, mahunya rasanya seperti diterbangkan angin juga. Pengalaman pertama dalam hidup kami di sini. Apa-apa pun indahnya tetap di rasa.

Begitulah cuaca kehidupan kita. Walau di mana kita, pasti ada lebih dan kurangnya. Bersyukur dengan nikmatNya, bersabar dengan ujian, juga dariNya yang Berkuasa atas segala sesuatu.

Berdoalah kita untuk kebaikan di sana dan di sini...


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...