About Me

My photo

Ibu kepada 3 putera dan 2 puteri, cahayamata bersama Ust Norawi Endut. Kini kami menetap di Besut. Pernah bertugas sebagai Pensyarah UiTM Kuala Terengganu manakala suami pernah bertugas di Putrajaya. Sekian lama tinggal berjauhan, saya nekad meninggalkan halaman di Kuala Terengganu untuk mengikut suami yang bertukar ke sini. Dunia baru sebagai suri rumah sepenuh masa di sebuah daerah baru...
Blog  :  http://nolizawatimohdsaad.blogspot.com/ 
Emel :  nolizawatimohdsaad@gmail.com,
FB     :  https://www.facebook.com/notie.saad

Google+ Followers

Tuesday, 28 April 2015

Masjid & Sekolah : Medan Ilmu Yang Seiiring

Masjid dan sekolah berpisah tiada. Dua institusi yang melahirkan insan yang baik-baik. Kepentingan mencari ilmu tidak dapat disangkal lagi. 

https://adefahrizal24.wordpress.com/2012/12/17/pentingnya-ilmu-sebelum-amal/

Sebelum manusia menempuh alam dewasa, pendidikan untuk mencari ilmu perlu bermula. Prosesnya tidak pernah berhenti sehingga mati. Selagi ada guru, selagi itulah akan ada murid. Selagi ada da'ie, selagi itu ada mad'u...

http://www.al-mubarok.com/2014/05/05/kisah-tali-yang-dibentangkan/
http://aai.uns.ac.id/?p=299

Faktor umur menjadi ukuran utama untuk kita menimba ilmu secara formal di sekolah. Seterusnya, faktor kelayakkan pula menjadi ukuran untuk kita meneruskan pengajian ke peringkat yang lebih tinggi. 

Hanya di masjid, ilmu boleh dituntut tanpa syarat umur dan kelayakan. Datanglah sahaja bila-bila masa, di mana ada kuliah dijalankan, di situ kita dijemput hadir. 

Ibu bapa berwawasan akan mempersiapkan diri mereka untuk menyambut ketibaan generasi pewaris sejak sebelum berkahwin lagi. Ilmu dicari tanpa noktah. Setelah masjid didirikan (rumah tangga), tradisi mewariskan ilmu diteruskan sejak bayi di dalam kandungan. Bila si anak menjengah dunia, laungan azan dan iqamat diperdengarkan.

Ironinya, laungan tersebut hanya biasanya berkumandang nyaring di masjid. Situasi ini membayangkan bahawa kepentingan masjid dalam hidup beragama. Sewajibnya, anak-anak tidak dipisahkan dengan masjid. Masjid dan sekolah adalah medan ilmu yang sangat penting dalam kehidupan kita dan mereka.

Pada akhir tahun 2014, kami sekeluarga berdepan konflik untuk memilih sekolah.  Anak kedua perlu menyambung sesi persekolahan ke peringkat menengah. Keputusan UPSR menidakkan impiannya dan kami juga. 

Sekolah Imtiyaz Besut yang sangat hampir dengan kediaman kami di kaki Bukit Keluang bukan lagi menjadi pilihan.

https://www.facebook.com/photo.php?fbid=955142497837277&set=pcb.465365296973140&type=1&theater
https://www.facebook.com/photo.php?fbid=955142521170608&set=pcb.465365296973140&type=1&theaterhttps://www.facebook.com/photo.php?fbid=955142537837273&set=pcb.465365296973140&type=1&theater


Kami menghadapi dilema untuk memilih sekolah pilihan yang ada. Setelah beberapa buah sekolah yang layak dipertimbangkan, akhirnya kami terpaksa membuat pilihan di antara dua yang terbaik. 

Kedua-duanya sekolah agama harian biasa. Kami keliru dan sukar membuat keputusan. Masing-masing beristikharah dan tidak putus berbincang. Sekolah A menyediakan kelas menghafaz Al-Quran. Sekolah B pula adalah sekolah  yang memegang rekod keputusan peperiksaan yang lebih baik di daerah Besut. Mana satu yang perlu dituju...

Akhirnya, saya berbisik kepada suami, andainya terlalu sukar untuk membuat keputusan, sekolah yang lebih hampir dengan masjid yang akan saya pilih mengikut pilihan rambang saya, tanpa sebab-sebab yang lain.

Kami bertanya itu ini, menyelidiki kelebihan dan kekurangan sekolah masing-masing. Akhirnya, saya akur dengan keputusan suami. Sekolah A menjadi pilihan dengan sebab kelas hafazan/tamayyuz yang disediakan. Hanya pelajar yang layak dan terpilih akan menyertai kelas tersebut sebagai murid elit. Temuduga akan dijalankan apabila sesi persekolahan bermula kelak.

Persiapan dibuat. Pakaian seragam yang mengikut kehendak sekolah A siap dibeli. Hanya menunggu hari pendaftaran sahaja lagi.

Namun, pada suatu hari yang tidak disangka...

Saya perlu berurusan dengan guru sekolah si abang, anak saya yang sulong. Nombor telefon guru yang berkaitan didail, akhirnya saya matikan semula bila melihat foto yang muncul di skrin telefon bimbit. Rupanya, nama guru yang tertera adalah guru si adik yang bersekolah di sekolah rendah. Saya namakan sebagai Cikgu Solehah (nama samaran).

Kebetulan yang ditakdirkan Allah, nama guru sekolah mereka serupa. Sebenarnya, nombor guru sekolah si abang tiada dalam simpanan saya. Mungkin saya lupa untuk rekodkan dalam simpanan telefon. Mungkin juga telah terpadam tanpa saya sedari...

Allahu Akbar! Apa yang berlaku....

Sejurus saya meletakkan kembali telefon, deringannya menyebabkan saya terus menyambut laju. Tertera di skrin nama guru sekolah si adik, Cikgu Solehah. 

Setelah salam bersambut, saya terus bertanya, "Adakah saya ada hubungi cikgu sebentar tadi." 

"Tiada." Sepatah dia menjawab kehairanan. Saya menceritakan situasi sebenar sebelum itu. Beliau tergelak. 

"Saya telefon ada sebabnya. Saya baru balik dari sekolah B. Guru sekolah di sana bertanya kenapa Mukminah menolak tawaran ke sekolah itu. Itu peluang keemasan yang selalunya tidak dibuka untuk semua orang. Hanya tahun ini peluang dibuka kerana masih ada kekosongan tempat."

Saya ceritakan segala kemusykilan kami dan apa yang sudah berlaku. Saya meminta pendapat Cikgu Solehah. Pro dan kontra Sekolah A dan B. Sekali lagi, kebetulan yang ditakdirkan Allah, anak-anak Cikgu Solehah juga bersekolah di situ. Mereka adalah testimonial yang dihantar Allah.

Setelah bercakap dengan Cikgu Solehah, saya terus hubungi suami. Suami mengesyorkan agar meneruskan istikharah. Mukminah cukup bekerjasama. Setelah ditimbang itu ini, dengan mengambil kira kekuatan dan kelemahan sekolah masing-masing akhirnya kami sekeluarga memilih Sekolah B.

Petang itu juga, suami mengajak kami melawat tapak. Jalan menuju ke sana kami susuri. Ya Allah, menitis air mata saya bila melihat Sekolah B terletak betul-betul berhadapan dengan sebuah masjid. Saya tidak pernah tahu dan tidak pernah perasan!

Sejujurnya, masjid itu pernah saya singgah suatu ketika dahulu dan mungkin bangunan sekolah itu pernah saya lihat. Namun, saya tidak menyangka sama sekali, itulah Sekolah B yang dimaksudkan....

Thursday, 4 December 2014

Jumaat datang lagi...

Alhamdulillah...

Saban minggu, hari mulia Jumaat yang indah tetap datang tanpa lupa. Jumaat, satu nama besar bagi kita ummat Islam. Pelbagai peristiwa berlaku pada hari yang dinamakan Jumaat. Penghulu segala hari. 

Selak sahaja kitab-kitab agama, banyak kisah tentang kejadian yang Allah takdirkan berlaku pada hari Jumaat....

http://www.anirahazuri.com/2012/08/kesilapan-umat-pada-hari-jumaat.html

Betapa hebatnya anugerah hari Jumaat, sehinggakan ada insan di antara kita yang bercita-cita untuk meninggal dunia pada hari Jumaat. Itu hanya harapan, yang menetapkan hanyalah Allah swt yang tidak melengahkan atau mempercepatkan datangnya kematian kita walau sesaat. Berdoalah untuk mendapatkan kematian yang baik-baik....

Sampai masanya nanti, Jumaat tidak akan datang-datang lagi... itulah petandanya kiamat sudah tiba....

Semoga Jumaat yang sedang kita hadapi menjadi ladang pahala bagi kita untuk meraih kebahagian di akhirat sana. Sebagai orang Islam, banyak tugas dan tanggungjawab yang khusus perlu dilaksanakan pada hari yang ditetapkan bernama Jumaat. Banyak perkara sunat yang dianjurkan berserta fardu wajib yang telah termaktub.


Paling jelas, solat Jumaat difardukan ke atas golongan Adam. WAJIB... tiada kompromi. Hatta musafir sekalipun, ada syaratnya untuk mendapat rukhsah yang mengecualikannya dan berganti solat zohor. Lain halnya pula bagi mereka yang uzur dan terbaring sakit.

Bagi masyarakat Melayu Malaysia, malam Jumaat menjadi sinonim dengan bacaan Yassin. Satu amalan yang dibudayakan di mana-mana. Ada juga khabarnya kaum ibu yang membuat kumpulan kecil untuk bacaan Yassin bergilir-gilir tuan rumah setiap minggu. Jamuan kecil mengiringi majlis bagi mengeratkan ukhuwah.

Sepanjang kelana kami di bumi Besut ini, malam Jumaat begitu meriah di sini. Boleh dikatakan setiap masjid menganjurkan bacaan Yassin sebagai aktiviti tetap. Pada awal kami berhijrah di sini, amat jarang sekali kami dapat bersama-sama memeriahkan masjid di sini pada malam tersebut. 

Seawal petang Khamis, biasanya kami sudah bertolak balik ke kampung. Masjid hanya menjadi singgahan kami untuk jamak dan qasar di pelbagai tempat. Kami hanya menjadi pemerhati aktiviti yang dijalankan, bukannya duduk sekali. Perjalanan yang masih jauh menggamit kami untuk cepat bangkit berdiri meneruskan destinasi. 

Masjid Tembila, Saujana, Batu Rakit, Wakaf Tembesu atau mana-mana sahaja yang bertepatan waktunya itulah menjadi medan kami bertamu seketika.

Hanya sesekali kami berada di bumi Besut pada malam hari Jumaat dan berkesempatan bersama jamaah masjid di sini. Itupun, kami hanya sempat datang untuk solat Isya'. Jelasnya, kami terlepas aktiviti bersama jemaah selepas maghrib, samada bacaan Yassin atau sebagainya.

Uniknya di sini, selain diadakan jamuan kecil meraikan malam Jumaat dan bacaan Yassin, tidak kurang juga yang memberi hadiah. Jamuan berganti hadiah. Mungkin sumbangan ikhlas oleh ahli jemaah atau individu lain secara sukarela. 

Tidak pula pernah terfikir bahawa pek biskut kraker pun boleh dijadikan sumbangan. Begitu juga pek meehoon. Mudah dan ringkas. Sesiapa pun boleh buat. Kita pun boleh mencuba...

https://halalhubmuslim.wordpress.com/tag/bihun/


Terkadang, malu rasanya kami mahu menyambut pemberian bungkusan tersebut. Makcik-makcik di masjid beria-ia menghulur, tidak elok pula kalau menolak. Kami sedar, kami bukannya peserta bacaan Yassin mereka, kami hanya bertamu di rumah Allah....

Sesekali, bukan sebungkus yang kami dapat. Ada kalanya Pak Imam yang sedang melangkah turun, datang menghulurkan bahagiannya pula kepada anak-anak yang sedang ralit menunggu si ayah. 

Apa sekalipun, semoga insan yang memberi mendapat pahala yang boleh dijadikan bekal untuk di bawa ke sana. Tangan yang menghulur lebih baik dari tangan yang menerima. Itu semestinya....

Setelah bertahun kami di sini, masa beransur berlalu, kami semakin tua. Anak pertama, Muhammad sudah melepasi zaman sekolah rendah, kini anak kedua, Mukminah pula menyusul beransur melangkah menjejak si abang. Zaman sekolah rendah akan ditinggalkan!

Medan mendepani UPSR menyebabkan kami terpaksa menunggu di pagi Jumaat.  Laluan khas kepada sang puteri menghadiri tusyen persendirian. Jadualnya tidak dapat dielak, jatuh pada pagi Jumaat. Mahu tidak mahu, kami perlu menunggu sehingga kelasnya tamat.

Perjalanan balik ke kampung diteruskan selepas itu. Saya dan anak-anak menjadi penunggu di mana-mana hentian masjid. Masjid Tembila, Saujana, Kg Batu, Putera Jaya, Permaisuri, Telaga Papan, Merang, Batu Rakit, Wakaf Tengah, Wakaf Tembesu, Banggul Tuan Muda dan di mana sahaja yang mungkin. Mengikut laluan dan waktu....


Menanti suami dan anakanda Amin menunaikan solat Jumaat. Si kecil Ali yang ingin ikut serta perlu ditenangkan. Kakaknya Auliya yang selalunya memujuk, "Budak kecil tidak perlu solat Jumaat. Nanti kita solat zohor sama-sama, ye!....".  Akhirnya, Ali leka mengikut si kakak bermain-main atau membelek mahupun menconteng buku yang di bawa....

Saya menjadi pemerhati. Ahli jemaah masjid yang datang dari pelbagai latar belakang. Macam-macam ada... seronok dan sedih bercampur-campur. 

Inilah ummat kita, ummat Nabi Muhammad... inilah ummat Islam. Indahnya Islam, cantiknya orang-orang Islam....

Itu yang sepatutnya. Semuanya berdiri tegak di belakang imam....


http://jomcintailmu.com/solat-jumaat-dan-tahiyyatul-masjid/


http://alhaditsassunnah.blogspot.com/2014/01/al-quran-surat-al-jumuah-hari-jumat.html

Pentingnya solat Jumaat. WAJIB bagi kaum LELAKI. Lantaran itu, saya pernah berjumpa dengan seorang ibu yang datang bersama-sama anak perempuan dan anak kecilnya. Saya sangkakan beliau sama seperti saya. Hanya musafir yang menunggu suami dan anak lelaki bersolat Jumaat!

Ruang masa yang ada saya mengambil peluang bertegur sapa sebagai sesama Islam. Sementelah pula saya menunggu di pondok menunggu bas, bukan di dalam kereta. 

"Pondok bas ini baru sahaja dibina ya?", saya lurus bendul bertanya setelah dikhabarkan bahawa beliau hanya tinggal tidak jauh dari situ. Soalan saya berjawab panjang lebar. Ukhuwah terjalin walau pun baru bersua muka.

Datangnya hanya untuk menghantar anak lelaki berusia 12 tahun untuk bersolat Jumaat. Suaminya kerja luar daerah. Tidak mahu dibiarkan anak datang berbasikal sendirian, beliau datang dan terus menunggu hingga sudah. "Sekejap sahaja.", ujarnya.

Masjid Wakaf Tembesu menjadi saksi seorang ibu menghantar dan menanti anaknya bersolat Jumaat. Moga pahala yang besar juga buat si ibu yang bersungguh untuk memastikan anaknya menjalankan kewajipan yang ditetapkan oleh Allah swt...

Pondok bas itu juga menjadi saksi dunia. Zaman saya bersekolah di situ, Sekolah Sains Sultan Mahmud, SESMA (1988-1992) pondok bas itu masih belum wujud...

Masjid Wakaf Tembesu menjadi nostalgia bagi kami penghuni asrama. Kedudukannya bertentangan jalan dengan sekolah amat strategik bagi kami. Jika tiada bekalan air, masjid inilah yang akan kami serbu. 

http://teropongmasa.blogspot.com/2011/07/masjid-wakaf-tembusu-kuala-terengganu.html



Apa yang melekat dihati, seorang rakan bukan Islam berminat mendekati Islam dan akhirnya menjadi Muslim. Alhamdulillah...semoga Allah memberkatinya dan mengekalkannya dalam nikmat iman dan Islam.

Yang menjadi asbabnya ialah beliau kagum melihat pelajar-pelajar putera bergandingan berjalan bergerombolan menuju ke arah satu seruan. Laungan azan yang mengajak sekelian pemuda dan seluruh kaum Adam untuk solat Jumaat. 

Asrama putera sepi. Yang tinggal cuma dia dan beberapa orang rakan yang bukan Islam. 

Allahu Akbar!!!...


http://alamslegacy.blogspot.com/2014/01/kelebihan-membaca-surah-al-kahfi-pada.html

Wednesday, 16 July 2014

Baiknya mereka...

Alhamdulillah, ramainya orang yang baik-baik di sekeliling kita. 

Allah hadirkan insan-insan baik di dalam hidup kita. Satu nikmat yang amat menyentuh hati...

Di saat yang kadang-kadang kita terasa seperti dunia ini tidak lagi aman. Mahu ke sana ke mari walau dekat dan sebentar cuma, pintu rumah tetap perlu dikunci rapat. 

Bukan itu sahaja, setiap tingkap dan pintu terpaksa dipasang jeriji, sehingga terasa umpama terpenjara di rumah sendiri. Pun begitu, masih lagi ada saatnya rumah yang utuh berkunci sana dan sini itu diceroboh juga...

Hanya pada Allah kita berserah dan bertawakkal...




Gerun memikirkan kejahatan manusia rakus yang tidak sudah-sudah. Tidak cukup harta sendiri, barang orang dikebas pula. 

Peliknya ada yang mengambil itu ini yang bukan haknya, bukanlah semestinya orang yang susah-susah sahaja. Ada orang yang dicuri itu lebih susah dari orang yang mengambil darinya! Sungguh, pelik bin hairan...

Namun, dunia ini milik Tuhan Yang Memiliki, Allah Yang Pemurah dan Penyayang... 

Masih ramai insan baik berhati mulia di luar sana. Berbuat baik selagi daya, menitip kasih sesama hamba, hatta walau  tidak pernah kenal di mata.

Hati kami cukup-cukup tersentuh bila melihat kebaikan yang dihulur oleh mereka yang baik itu. Rupanya memang masih ramai insan mulia memeriahkan hamparan bumi Allah ini. 

Namun, mungkin kita merasakan hanya jarang bertemu mereka. Atau mungkin juga, kebaikan mereka tidak kita sedari. Bila sudah hilang atau jauh di mata, barulah kita tersedar dan ingati kembali momen-momen yang sudah berlalu itu... 

"Erm..baiknya dia. Dulu, dialah yang tolong itu, buat ini... Sekarang sudah tidak ada lagi..." 

Mungkin sudah berpindah jauh, atau juga lebih jauh dari itu, sudah berada di luar alam ini... http://budibill.com/2012/01/06/akhir-yang-indah/#more-384Alam baru yang akan kita turuti bersama. Entah bila masanya, hanya Allah Yang Tahu. Mungkin lambat atau mungkin juga sudah terlalu hampir masanya. Semoga kesudahan yang baik menanti di penghujung destinasi.

Tidak lama dahulu, kami memulakan kembara mingguan kami dari Besut ke Kuala Terengganu. Mengikut perancangan awal, kami sepatutnya bergerak terus ke rumah ibu bapa saya di Kampung Paya Resak. Suami dan anak-anak dijangka akan bersolat Jumaat di sana sahaja. 

Biasalah, lain yang dirancang, lain pula yang jadi. "Rancangan tergendala sebentar...", selalu sahaja muncul secara tiba-tiba. Segalanya berlaku dalam Pengetahuan dan Perancangan Yang Esa. Hikmahnya tetap ada, Insya-Allah...



Bila dihitung-hitung masa berbaki, tidak mungkin kami akan sempat untuk sampai di kampung sebelum waktu solat berlangsung. Jarak perjalanan masih jauh. 

Kami mengambil langkah selamat supaya solat Jumaat dapat ditunaikan, lalu kami singgah di Masjid Merang, Setiu. Setelah suami dan anak lelaki turun ke masjid, saya mengambil alih stereng kereta. 

Menoleh sebentar ke belakang, terlihat baju yang tergantung di 'hanger' belum bergosok. Akhirnya saya panik sendiri. Ke mana arah mahu dituju. Saya tercari-cari kedai dobi. 

"Manalah ada kedai yang dibuka pada hari Jumaat begini..." hati saya berbisik. 

Silap saya juga yang bertangguh kerja. "Baju boleh digosok kemudian, bila sampai di rumah ibu!", fikir saya, ketika sibuk bersiap-siap untuk pulang ke kampung. 

Ketika itu, beg-beg bertimbun sudah diangkut ke kereta. Segala barang termasuk bantal dan selimut anak-anak untuk tidur-tidur di dalam kereta tidak lupa dibawa sama. Baju kerja suami masih tergantung. Sesekali tangan ini terasa laju ingin menggosoknya sahaja, tapi hati kecil seakan menegahnya pula. 

Selalunya saya lebih suka siapkan dahulu segala tugas yang ada. Saya tidak percaya pada masa yang belum tiba. Kita tidak tahu apa yang akan terjadi di tengah jalan. Begitulah hakikatnya...  

Ditakdirkan Allah swt, lain pula jadinya pada hari itu, pada minggu itu! Saya terperangkap dengan bersenang-senang dahulu, akhirnya bersusah-susah kemudian jadinya... Membawa baju tidak bergosok, bersusah pula mencari seterika!

Jadual tugasan luar suami akan bermula selepas solat Jumaat di Kompleks Sri Iman, Kuala Terengganu. Saya panik! Suami sudah berpesan, jika tidak sempat digosok, biarkan sahaja. Kedutan baju yang tidak begitu kelihatan bukan satu masalah yang sangat besar baginya. 

Itu katanya, tetapi tidak bagi saya. Tidak sanggup rasanya melihat kekasih hati keluar bertugas dengan pakaian yang tidak rapi, seolah tiada isteri.  

http://www.iluvislam.com/tarbiyyah-kreatif/facebook/3547-design-jangantakut.htmlBaju oh baju... Aku diuji dengan kelemahan diriku yang disengajakan. Sikap bertangguh tidak membawa untung! Rugi...rugi...

Namun begitu, rupanya hari itu, baju berkedut menjadi asbab untuk saya  bertemu dengan antara jutaan insan baik yang mengimarahkan alam buana ini. Segalanya telah tersurat sejak azali. Allah Penentu segala...

Masjid Merang letaknya tidak jauh dari stesen minyak Shell di hujung simpang lampu isyarat. Sebelum ini, jika singgah berJumaat di masjid ini, saya dan anak perempuan akan berehat dan solat jamak takdim di surau stesen minyak sementara menunggu suami dan anak selesai urusan yang panjang di masjid. 

Kali ini, saya tidak aman untuk bersinggah-singgah lagi. Hati berniat untuk Jamak Takhir sahaja nanti. 

Baju oh baju. Dimanakah seterika... Misi mencari seterika perlu dilancarkankan. 
http://www.ninc.com/blog/index.php/archives/i-is-for-iron

Saya memulakan pemanduan melepasi Shell dan terus membelok ke simpang kanan. Kami melepasi papan tanda Kembara Resort dan Keropok Mengabang Tapah yang digemari ramai.  

http://alteregoandanonymouspena.blogspot.com/2012/09/the-best-fish-sausage-is-in-mengabang.htmlhttp://alteregoandanonymouspena.blogspot.com/2012/09/the-best-fish-sausage-is-in-mengabang.html


Anak saya Auliya (7 tahun), mula bersuara, "Mak, pusinglah semula. Tidak ada pun kedai dobi dekat-dekat sini...". 

Saya tanpa teragak-agak membuat pusingan U. Memang sudah dijangka, tiada kedai dobi di situ, tapi masih juga mahu mencuba. Hati tidak henti-henti berdoa mengharapkan pertolongan Allah. Hanya Allah...

Saya teruskan perjalanan melintasi persimpangan lampu isyarat  menuju ke kiri simpang pula.



"Mahu ke mana lagi, mak?" tanya lagi si Auliya yang selalunya bijak membuat analisis.

"Kita ke depan..." jawab saya sepatah sambil terus mengintai-intai di kiri kanan jalan. Dalam hati berbisik, tidak ada kedai dobi, 'homestay' pun boleh juga. "Tentu seterika disediakan di situ", hati kecil berbisik nakal, menaruh harapan. 

Alhamdulillah, seronoknya! Kelihatan tidak jauh di depan sudah ada papan tanda yang dicari. Namun, saya batalkan niat untuk singgah di homestay tersebut bila melihat ada seorang lelaki berumur sedang berdiri di hadapan rumah. Di sebelahnya mungkin isterinya yang sedang duduk berehat-rehat.


Jauh di dalam hati masih sempat berbisik, "Tidak solat Jumaatkah orang ini?..."

Pemanduan diteruskan. Tanpa putus asa, misi pencarian seterika kukuh tersemat di hati. 

Kami melintasi kawasan jeti untuk ke Pulau Redang. Beberapa orang lelaki tua dan muda bersantai-santai di situ. 

http://baturakithomestay.blogspot.com/2011/03/merang-jetty_17.html

Auliya sibuk mengomel, "Orang itu tidak pergi solat Jumaat!". Anak sekecil itu juga tahu dosa pahala. Lelaki mesti Solat Jumaat. Hanya seminggu sekali sahaja.



Setentang jalan kelihatan kedai-kedai menjual cenderamata. Saya mencuri-curi intai, manalah tahu ada kedai yang ada seterika! Sungguh, tidak logik langsung... Namun apakan daya, kalau hati sudah nekad, usaha terus dicuba.

Kami terus ke depan. Kelihatan Taman Rekreasi Pantai Merang yang cantik menarik. 

http://terengganuhebat.blogspot.com/2010/04/pantai-merang.htmlhttp://terengganuhebat.blogspot.com/2010/04/pantai-merang.html



Akhirnya saya sampai ke hujung jalan, jalan mati.  Rupanya di situ adalah  Pusat Ko-Kurikulum Kem Merang, Universiti Sultan Zainal Abidin (Unisza). Ianya juga sebuah kawasan perkhemahan yang tidak kurang menariknya.

Kelihatan sekumpulan wanita bersolat jamaah secara terbuka di bawah kawasan berbumbung tanpa dinding.


Auliya bersuara lagi, "Baik kakak-kakak ini, perempuan pun solat, orang lelaki tadi tidak pula solat." Dia terus mena'kul apa yang dipandangan mata.

Saya pula terkial-kial mencari ruang untuk mengundur dan melakukan sekali lagi pusingan U. Sekali lagi kami melintasi deret-deret kedai cenderamata. Pasti! Memang tidak ada harapan di situ... 

Perjalanan tetap diteruskan. Masa kian suntuk. Melintasi homestay yang kami lewati kembali, kelihatan mereka yang masih bersantai di situ. Terdetik pula di hati, "Mungkin mereka adalah pengunjung homestay tersebut...", bukanlah pemiliknya seperti sangkaan awal saya. Memang tidak patut disinggah! Ini bukan tempatnya...


Diringkaskan cerita, saya kembali melepasi kanan simpang dan terus ke Kembara Resort. Mungkin masih ada harapan buat musafir, si pencari seterika... Fokus!



Alhamdulillah, di sini hasrat saya tertunai... Terima kasih pemilik Kembara Resort yang sangat baik hati. Saya dilayan seperti kenalan walaupun saya hanyalah orang asing yang datangnya tidak diundang. 


http://www.letsbookhotel.com/en/malaysia/kampung-ru-tapai/hotel/kembara-resort.aspxhttp://www.letsbookhotel.com/en/malaysia/kampung-ru-tapai/hotel/kembara-resort.aspx

Bukan sahaja diberi pinjam seterika, malah makan tengahari turut dijemput sama. Saya menolak dengan penuh hormat. Misi saya sudah terlaksana. Baju sudah bergosok. Hanya itu yang tersemat di hati. Saya bergegas menjemput suami di masjid.

Kembara kami diteruskan untuk menuju Kompleks Sri Iman yang terletak di Jalan Sultan Mohamad, Kuala Terengganu. Puluhan bakal pengantin baru sedang menanti di situ... 

Monday, 20 January 2014

Wajah-wajah kehidupan.

Indahnya hidup ini. Pelbagai rupa menghias alam. Antara wajah ada kita. Seronok melihat manusia pelbagai watak. Antara watak ada kita. 



Dengan sebuah manual  kehidupan, kita dicampak ke mana sahaja di bumi milik Allah. 


Kandungannya menceritakan apa yang sudah dan akan berlaku. Dalam cerita ada kisah kita. Kita yang berjalan di muka bumi ini. 

Kami terus di sini, meneruskan perjalanan, mengutip bekal untuk hari ini dan esok yang menanti.



Kami jatuh cinta lagi. Jatuh cinta pada sebuah taman yang tercipta. Taman ilmu yang menggamit tamu. Tamunya ialah anak-anak kecil yang akan ditinggal. Mereka akan membesar menceriakan wajah-wajah alam. 


Saat awal kami berkunjung dan menetap di daerah terpencil di sini, umat Islam sedang menunggu dan merindu datangnya penghulu segala bulan. Melintasi beberapa buah masjid, kami berkira-kira untuk membuat pilihan masjid yang bakal kami kunjungi sebagai tamu. 

Melihat kepada sebuah masjid besar yang indah sedang dibina, kami menyimpan impian. Namun, tempoh siapnya tidak memungkinkan. Kami menanti setahun. Kami beredar mencari yang lain. Akhirnya, Ramadhan kedua di Besut, masjid yang dinanti akhirnya menunggu tamu. Kami datang menyahut panggilan di sini.


Apa yang diharap jauh  menyimpang. Hingar kanak-kanak kami jadikan alasan. Kami beralih arah. Lari dari rumah Allah ke rumah Allah yang lain. Dari masjid ke masjid lain lagi. Akhirnya kami terus tetap bertamu di masjid lama yang menjadi pilihan hati.


Setelah tahun berganti ganti tahun, hati kami digerakkan untuk singgah lagi. Masjid yang selama ini hampir, namun tidak dekat di hati. Melihatnya saban hari, namun tiada rasa untuk bertamu, sekadar singgah di siang hari sekali sekala.


Bila malam, masjid lain juga yang mungkin disinggah.


Takdir Allah, anak yang suci hati sekadar memaksa menyatakan pilihan. Kami turuti sekadar mencuba lagi. Arah pilihan kami pesongkan mengikut kehendak si cilik ahli syurga. Sungguh, kami jatuh cinta lagi.


Mengejar yang jauh, mencari tenang dan kusyuk, rupanya yang dekat adalah anugerah indah yang tidak diendah. Setiap malam, taman ilmunya meriah. Kanak-kanak gembira, seolah riang di masjid. Masjid dekat di hati. Hingar bertukar melodi alunan kitabullah. Semoga generasi rabbani akan menjadi penghias alam ini...

Dulu, saya menanam was-was bila bersama anak-anak di masjid. Bimbang si kecil tidak dapat dikawal. Jemaah yang ramai, mungkin ada yang terganggu. Kita sendiri tidak selesa jika kebisingan mengganggu. Akhirnya, Allah kabulkan doa. 


Anak-anak dan kanak-kanak bukan lagi alasan. Sebaliknya anak-anak dan kanak-kanak perlu dirai. Biarkan mereka ke masjid. Masjid hak semua. Bukan orang-orang tua sahaja. Atau jangan pula biarkan ianya kosong. Kosong. Kosong...


Kadang-kadang gerun bila dijeling, kecut perut rasanya bila anak kecil mempamerkan keletah tanpa disangka. Senyum dan sengeh tidak berbalas lagi. Maafkan kami. Maafkan kami. Sedarkan diri, insafi peribadi. Belum pandai diri ini mendidik anak sendiri.


Lupa seketika senyum mesra dan doa jemaah, memberi motivasi penyejuk hati. "Baiknya dia, solehnya dia, bagusnya dia, kecil-kecil dah jadi ahli masjid, nanti masjid lekat dihatinya...". Takut mula menguasai diri, hingga lupa pernah melafaz Aamiin.., Insya-Allah...Moga masin mulut mereka. Anggap itulah doa yang terucap. Doa mereka mohon dikabulkan IIlahi...

Benarlah kata pujangga, 
"Sukar dicari kanak-kanak yang baik (selalunya nakal-nakal), begitu juga orang tua yang cantik (selalunya kulit wajah sudah mengendur)"

Ya Allah, masjid ini milik-Mu. Kurniakanlah ruang-Mu untuk kami, kami juga ingin bertamu. Anak kecil ini ingin juga bertamu. Jadikanlah rumah-Mu dihatinya...Tolonglah kami...Jadikan dia 'terkawal' di sini...


Rupanya di celah-celah pelusuk alam ini, sebuah masjid di daerah terpencil ini sangat meraikan tetamu cilik. Mereka bebas di sini. Tiada yang prejudis. Program Saf Kanak-kanak Ulul Albab cuba diatur untuk mendekatkan kanak-kanak dengan masjid. Nakal atau tidak cuba diasuh. Mari...mari....mari....


Lebih 100 peserta mendaftar percuma. Mereka datang sendiri. Ada yang berbasikal, tidak kurang juga yang berjalan kaki. Tiada yang memaksa, mereka seronok dengan cara sendiri. Ada yang dihantar ayah, lalu berlalu pergi. Mungkin ada urusan perlu dilunas. Semoga pahala tetap diperolehi. Setiap ibu bapa tentu mahukan yang terbaik untuk anaknya walau pun belum mampu mendidik sendiri. Guru berbakti mungkin dicari. 

Ada yang datang bersama bapa, sedangkan ibu tetap di rumah. Banyak tugas yang lebih perlu diberi autoriti. Pahala juga menanti, insya-Allah. Ada juga yang ikut 'tokki', masjid menjadi sebati walupun iman mungkin tidak boleh diwarisi. 


Sela masa yang singkat antara maghrib dan isya' penuh terisi. Kumpulan kanak-kanak dibentuk mengikut perbezaan aktiviti. Mereka bebas memilih rakan, kumpulan dan guru yang tidak digaji. 

Lucunya, kumpulan santai pun ada juga. Mungkin untuk mengambil hati, anak kecil seusia 3 tahun juga perlu dirai...Kisah-kisah dari Al-Quran dan teladan boleh diceritakan oleh abang-abang yang sudi. Buku cerita sudah tersedia.


Kanak-kanak yang sememangnya ingin keseronokkan walau di mana, diraikan di masjid. Masjid menjadi tempat ibadat yang seronok bagi mereka. Itulah Masjid Limbongan @ Masjid Al-Islah, tidak jauh dari Pantai Bukit Keluang. Program harijadi turut disambut dengan adabnya. Cabutan bertuah juga menanti.

Rezeki bagi mereka. Ruang legar masjid yang besar menjadi medan untuk mereka saling beraktiviti. Andainya slot yang diatur berbeza dengan jemaah di ruang solat, pintu sliding menjadi pemisah. Masing-masing saling kusyuk menambah ilmu di taman sendiri. Yang tua dihormati, yang muda dikasihi.

Program masjid silih berganti. Antara masjid yang hidup di kalangan yang hidup. Antara masjid yang meriah di kalangan yang meriah. 


Semoga ganjaran syurga buat AJK yang bervisi. Saat dunia gawat akhlak dan budi, anak kecil yang masih syurga ingin dihargai agar hidupnya masjid dekat di hati. Al-Quran menjadi sumber inspirasi. Indahnya hidup ini...



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...