Saturday, 30 March 2019

Bila Cinta Menyapa

C I N T A




Mengejanya mudah!
Menyebutnya tak payah...

Namun...
Ada sesuatu yang sukar di situ
Memaknainya dan meletakkan nilainya
Pada yang hak!

Siapa, apa, bila, di mana, bagaimana?

Benarlah...
Cintakan bunga, bunga layu jua
Cintakan makhluk tidak ke mana
Seindah-indah alam
Kitalah pecintanya
Alam akan musnah
Apatah lagi makhluk seisi alam

Makhluk silih berganti
Usahkan manusia lain
Kita juga akan mati
Cintakan diri sendiri
Kubur juga menanti

Cintakan insan lain
Perginya meruntun hati
Hadirnya di sisi mendamaikan jiwa
Namun adakalanya
Yang dicinta, yang disayang 
Itulah panah beracun
Yang membawa hiba

Hati-hati
Meletakkan rasa hati
Cinta sayang milik Allah
Darinya rasa itu datang
Kepadanya kita pulangkan

Kita pinjam
Untuk berkongsi kasih sayang
Pada alam tanpa sempadan
Pada manusia merentas zaman
Namun jangan lupa pada Tuhan...






Wednesday, 8 November 2017

Kita Hanya Hamba


Kita hanya hamba yang dijadikan Allah daripada tiada kepada ada.

Kita hanya hamba yang akan ditiadakan semula seketika dan kemudian kekal hingga selamanya.

Gerun andai kekekalan kita itu di alam infiniti yang menyeksakan zahir dan batin.

Biarlah yang kekal itu indah seindahnya, penuh segala nikmat dan kebahagiaan di samping seluruh yang disayang ketika di dunia sementara dahulu.

Kita tidak pernah kenal dan jumpa Nabi Muhammad SAW ketika di dunia. Biarlah di sana nanti, kita dapat saling berjumpa dan saling mengukir senyum. Dapat menzahirkan rasa terima kasih kepada Baginda SAW atas asbab Baginda dan Para Sahabat, kita dapat bersama Baginda dan seluruh muslimin lain di syurga... Insya-Allah, biiznillah...


Kita mesti sedari diri, siapa kita. Hanya salah seorang manusia dari seluruh manusia yang Allah ciptakan dari Nabi Adam sehingga manusia terakhir dilahirkan ke dunia. Entah siapa, kita tidak pernah tahu dan tidak pernah dikhabarkan. 

Cuma, kita pernah dikhabarkan tentang gegak gempita kiamat, yang mana ibu-ibu yang mengandung terus melahirkan anak yang dikandung tanpa mengira usia kandungan. Kanak-kanak menjadi beruban. Manusia menjadi seperti mabuk. Ketakutan dan kegawatan yang tidak dapat dijangkau akal.

Kisah kekalutan dunia sudah cukup mengerikan bila saat berlakunya sesuatu trajedi. Kisah Tsunami, gempa bumi dan segalanya yang menggoncangkan hati dan perasaan. Apatah lagi kisah yang telah diberi amaran oleh Allah sejak zaman-berzaman. Sedangkan di zaman Nabi Muhammad, beribu tahun dahulu sudah dikira hampir mengikut kiraan Allah, apatah lagi sekarang. Allahu...

Semakin jelas segala tanda-tanda yang dikhabarkan Allah melalui Rasululullah SAW... Hampir benar kita dengan kejadian itu... Semoga Allah selamatkan semua umat Islam walau di mana berada...


Kita perlu Islam. Kita perlu Iman. Kita kena tahu sejarah kita. Asal usul manusia. Manusia asalnya dari syurga. Sepatutnya kembali ke syurga, insya-Allah... Semoga nama kita semua telah didaftarkan di sana. Segalanya sudah dalam pengetahuan dan ketetapan Allah. Kena doa banyak-banyak. 

Doa itu mudah. Di mana-mana sahaja, bila-bila masa. Berdiri doa, duduk pun doa. Baring pun boleh doa. Sambil menunggu mata dipejam, terus doa dan doa...

Satu set doa khusus disusun indah oleh As-syahid Hassan Al-Banna. Cantik andainya menjadi rutin harian. Pagi dan petang. Indah lagi andai boleh dibaca dalam versi penuh (kubro). Edisi ringkas (sughro) juga memadai andai masa terkejar-kejar. Namun, andai tidak sempat membaca, mendengar pun boleh sahaja. Telinga mendengar, bibir bergerak mengikut rentak... Ayat-ayat mudah, lama-lama terhafal tanpa sedar dan  menjadi zikir mudah...



Man jadda wa jada. Semoga Allah pilih kita. Pilih untuk buat perkara baik-baik. Terus baiki amalan dari hari ke sehari. Umpama umur yang meningkat. Dari bayi ke tahap kanak-kanak, remaja, dewasa dan tua. Begitulah sebaiknya amalan kita dinaik taraf. Tidak mahu umur yang tua, namun amalan masih ditaraf kanak-kanak. Nauzubillahi minzaaalik...

Biarlah yang berlalu kita jadikan sejarah. Kita terus ukirkan sejarah baru yang lebih baik. Akhirnya dunia ini juga tinggal menjadi sejarah. Yang kekal hanya di sana. Infiniti!

Wednesday, 1 November 2017

Gelap Yang Panjang


Hilang cerah, datang gelap
Hilang gelap jadi cerah
Teorinya begitu
Gelap cerah gelap cerah
Itu tandanya berkelip-kelip

Bagaimana dengan hati?
Hati gelap, hati cerah
Hati hitam, hati putih
Atau berkelip-kelip


Alam yang indah ini pun selalu bertukar cerah dan gelap.
Alam yang cerah cantik
Alam yang gelap cantik
Cerah disinari matahari
Gelap dihias bintang
Semuanya diceritakan di dalam Al-Quran...


Dalam gelap ada cahaya
Ada bulan, ada bintang


Dalam Al-Quran ada penegasan tentang GELAP


Banyak perkara boleh berlaku ketika gelap. 
Islam yang lengkap sempurna mengajarkan segala perkara. 
Dari sekecil-kecil perkara hingga sebesar-besar perkara. 

Tentang malam, tentang siang. Tentang gelap dan tentang cerah. Adab tidur diajar, adab bangun tidur diajar. 
Surah-surah, doa dan bacaan tertentu disaran baca sebelum lena yang panjang.



Islam bertegas tentang malam. Mulakan malam dengan baik, akhiri malam dengan baik. Maka, bermulalah siang yang baik...






Ungkapan yang sangat mendalam!

Malam sememangnya untuk tidur. Siang untuk bekerja. Namun, ada sahaja insan yang skop kerjanya berlaku pada waktu malam. Ada pengawal keselamatan, pemandu, pekerja syif yang bersengkang mata. Masing-masing ada bahagian dan tugasan masing-masing. Itu tidak dirisaukan. Semoga malam itu berisi pahala.

Yang dikhuatiri adalah malam yang sia-sia. Samada terus berjaga sampai larut malam atau tidur berterusan sampai ke pagi. Rugi!

Islam ajarkan dengan cara yang cantik. Tidur dan bangun pada waktu yang tepat.

Siang pun dibolehkan tidur seketika dengan qailulah. Ada sebab dan caranya... Bukannya tidur setidurnya, Subuh ke mana, Zohor dan Asar pun tidak dihirau. Apatah lagi Dhuha dan Isyra'. 

(Shahih Al-Jami’, 4431).

Islam penuh adab dan peraturan untuk kebaikan ummat. Beruntunglah mereka yang berjaya melaksanakannya...

Dalam Islam juga, musafir disunatkan pada waktu malam, sudah tentu bersebab... Kita sentiasa diberi pilihan yang baik. 

Allah yang jadikan malam dan siang dengan kehendak-Nya. Dia aturkan dengan sebaik-baik kejadian dan sebaik-baik aturan dan peraturan. Beruntunglah insan yang dapat mengikut jadual yang disusun Allah... Kita mohon pada-Nya...





Al-Muzzammil:20 -

Sesungguhnya Tuhanmu (wahai Muhammad) mengetahui bahawasanya engkau bangun (sembahyang Tahajjud) selama kurang dari dua pertiga malam, dan selama satu perduanya, dan selama satu pertiganya; dan (demikian juga dilakukan oleh) segolongan dari orang-orang yang bersama-samamu (kerana hendak menepati perintah yang terdahulu); padahal Allah jualah yang menentukan dengan tepat kadar masa malam dan siang.

Ia mengetahui bahawa kamu tidak sekali-kali akan dapat mengira dengan tepat kadar masa itu, lalu Ia menarik balik perintahNya yang terdahulu (dengan memberi kemudahan) kepada kamu; oleh itu bacalah mana-mana yang mudah kamu dapat membacanya dari Al-Quran (dalam sembahyang).

Ia juga mengetahui bahawa akan ada di antara kamu orang-orang yang sakit; dan yang lainnya orang-orang yang musafir di muka bumi untuk mencari rezeki dari limpah kurnia Allah; dan yang lainnya lagi orang-orang yang berjuang pada jalan Allah (membela ugamaNya).

Maka bacalah mana-mana yang sudah kamu dapat membacanya dari Al-Quran; dan dirikanlah sembahyang serta berikanlah zakat; dan berilah pinjaman kepada Allah sebagai pinjaman yang baik (ikhlas).

Dan (ingatlah), apa jua kebaikan yang kamu kerjakan sebagai bekalan untuk diri kamu, tentulah kamu akan mendapat balasannya pada sisi Allah, -sebagai balasan yang sebaik-baiknya dan yang amat besar pahalanya.

Dan mintalah ampun kepada Allah; sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.




Sunday, 22 October 2017

Di Mana Bumi Dipijak, Di Situ Langit Dijunjung...


Kita sedang berjalan...


Walau di  mana berada, kita sedang berkongsi bumi yang sama.

Tidak perlu berjalan angkuh, kelak bumi yang dipijak ini juga akan berada di atas kita. 




Al-'Isrā':37 -
Dan janganlah engkau berjalan di bumi dengan berlagak sombong, kerana sesungguhnya engkau tidak akan dapat menembusi bumi, dan engkau tidak akan dapat menyamai setinggi gunung-ganang.


Luqmān:18 - "Dan janganlah engkau memalingkan mukamu (kerana memandang rendah) kepada manusia, dan janganlah engkau berjalan di bumi dengan berlagak sombong; sesungguhnya Allah tidak suka kepada tiap-tiap orang yang sombong takbur, lagi membanggakan diri

Luqmān:19 - "Dan sederhanakanlah langkahmu semasa berjalan, juga rendahkanlah suaramu (semasa berkata-kata), sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keldai".



Mendongak ke langit, jangan kita lupa kaki yang masih berpijak di bumi. Langit sememangnya indah. Bumi juga indah. Bumi tempat kita sujud untuk sampaikan luahan ke langit tinggi. Berbisik pada Allah Yang Satu! Allahu Allah. Kita hanya hamba...



Kita dari tanah dan akan kembali menjadi sebahagian juzuk-juzuk tanah. Walau di bumi mana kita disemadikan, alamnya tetap sama. Hanya amalan dan bekalan menyebabkan nasib berbeza-beza.... 

Si cantik bak ratu pun akan tinggal tengkorak. Tiada yang cantik untuk dibeza-bezakan. Sama! Tengkorak tetap tengkorak. Hanya rangka tulang tanpa daging. Tanpa hidung  mancung dan bibir mongel. Tiada  mata dengan alis menggoda...

Akhirnya walau apa rupa ketika di dunia, tiada masalah lagi. Kulit kusam, muka jerawat... Hitam atau putih.  Itu bukan masalah yang perlu dirisau-risau. 

Masalah besar andai solatnya dulu bagaimana, auratnya untuk siapa dibuka. Ilmu dan bakatnya untuk apa diguna... Cantikkah amalan hidup ketika di dunia...

Jalan sudah sehala. Tidak lagi kembali ke dunia nyata. 



Mati yang terakhir! Hidup baru sedang menunggu. Kekal selamanya... Gerun!

Kita pernah mati. Mati bermakna terpisahnya roh dengan jasad. Kita pernah berada di alam roh sebelum terjah ke alam bumi. Kita pernah berjanji dengan Tuhan. Sebelum roh kita dimsukkan ke rahim Bonda. Kemudian, kita dihidupkan... Roh berpadu jasad!

Kita lupa
Kita lupa alam roh
Kita lupa alam rahim
Kita tidak pernah ingat
Sehingga kita perlu diperingat-ingatkan kembali...



Kita sedang berjalan di alam dunia
Hari bertambah hari
Langkah bertambah langkah
Berbekalkan kalimah syahadah



Kita terus hidup
Kita terus berkelana
Moga kita pulang membawa kalimah ini

Wednesday, 18 October 2017

Dengan Nama-Nya


Bismillah
Dengan nama-Nya segalanya bermula
Alhamdulillah
Dengan nama-Nya segalanya berakhir
Dia suka nama-Nya disebut
Dia suka nama-Nya diratib
Semoga kita juga suka menyebut-Nya
Insya-Allah
Biiznillah

Alhamdulillah, lahirnya kita ke dunia sebagai muslim bersambut azan. 

Allahu Akbar dilaung. Ketika matinya pula, nama Allah dibisik. Antara mula dan akhir kita diseru menyebut namanya selalu. Paling tidak, di dalam solat rutin.

Bangun tidur sebut Allah, mahu pejam mata pun sebut Allah. Siang sebut Allah, malam sebut Allah. Allahu Akbar!
Terkadang tanpa sedar nama-Nya disebut. Dalam gembira, dalam tangis. Ketika bersendirian, ketika ramai orang.

Asalkan jangan kita lupa. Lupa kita ada Tuhan. Tuhan kita Allah... Seperti alam yang tidak pernah lupa. Menyebut nama-Nya, Allahu Akbar! Bagaimana seisi alam menyebut nama Allah, hanya Dia yang Tahu. 

An-Nūr:41 -
Tidakkah engkau mengetahui bahawasanya Allah (Yang Maha Esa dan Maha Kuasa) sentiasa bertasbih kepadaNya sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi serta burung-burung yang terbang berbaris di angkasa? Masing-masing sedia mengetahui (menurut keadaan semulajadinya) akan cara mengerjakan ibadatnya kepada Allah dan memujiNya; dan Allah Maha Mengetahui akan apa yang mereka lakukan


An-Nūr:42 -
Dan bagi Allah jualah kuasa pemerintahan langit dan bumi dan kepada Allah sahaja tempat kembali (sekalian makhluk).

Binatang dan segala isi alam makhluk menyebut nama Allah dengan caranya...



Namun manusia seluruh pelusuk dunia, walau apa pun bahasa, hanya ALLAH yang disebut. Allahu Allah...


Banyak sekali dikongsi manusia tentang keterujaan mereka apabila kalimah Allah terpamer pada sudut yang ganjil. Mungkin secara kebetulan, mungkin juga aturan Allah SWT yang melakukan sesuatu mengikut kehendak-Nya. Kun Fayakun! 


Ada juga insan nakal yang mengedit sesuka hati. Semoga beroleh hidayah! Namun, di sudut dunia, masih ada insan mulia yang seronok mengukir dan berbangga dengan nama Allah yang terpamer. Subhanallah! Semoga beriring pahala buatnya dan insan yang melihat dengan hati yang berzikir...


Namun, cukuplah melihat alam, kita nampak Allah. Kita nampak kebesaran-Nya melalui isi alam yang diciptakan-Nya. Pada pokok-pokok, gunung-ganang, haiwan melata bahkan melihat manusia itu sendiri. Sempurna!


Tengok langit dapat pahala. Tengok laut dapat pahala. Mudahnya pahala diraih! Pemurahnya Dia yang memberi. Hanya perlu ingat dan sebut namanya... Subhanallah, Alhamdulillah, Allahu Akbar!





Monday, 16 October 2017

Alam Pun Berzikir


Alam ini cantik!
Alam milik Allah
Alam patuh Allah
Belajar dari alam
Ikut yang disuruh
Zikir selalu...


Seawal bermulanya hari, segala isi alam menjalankan tugas dan fungsi. Matahari mula menyinsingkan sinar fajar. Tika ini, ada insan yang sedang menikmati keindahan dan nikmat dinginnya. 


Sebahagian manusia yang lain masih lena diulit malam yang telah pun pergi. Beruntunglah insan yang terpilih...


Dalam Al-Quran, Allah bersumpah dengan waktu Fajar. Apakah waktu yang sebenarnya dimaksudkan itu. Betapa signifikannya saat itu, sehingga menjadi salah satu tajuk dari 114 nama surah dari Al-Quran, kalamuLlah...


Semoga Allah kurniakan kita semua hati yang tenang. Jiwa Mutmainnah!...


Alam ini makmal sains yang maha luas. Segalanya berlaku mengikut hukum alam. Kita adalah pemerhati alam. Mencerap alam mengikut logik hukum Sains. Matahari terbit di sebelah timur dan terbenam di sebelah  Barat. Matahari terus taat menjalankan tugasnya sebagai sumber utama tenaga dunia. Hingga suatu masa Allah yang mengubah sebaliknya. 


Jika terpadam matahari, maka bergelaplah bumi tanpa kehidupan. Siang umpama malam. Malam yang hanya beberapa jam akan menjadi malam yang panjang. Gelap gelita. 


Hukum alam, malam datang sebelum siang. Maka, nikmat malam yang pendek ini perlu dinikmati. Hanya beberapa minit sebelum Subuh itu sudah memadai untuk merasai nikmatnya sebuah ketenangan. Beruntunglah insan yang terpilih...


Dahulukala, sebelum azan Subuh dilaungkan, tarhim dilaungkan di masjid-masjid. Ketenangan terasa bila mendengar alunan solawat di gelap hari sebelum bermulanya pagi... 


Pada bulan Ramadhan, tamatnya bacaan tarhim menyebabkan debaran jika makanan masih bersisa di dalam mulut. Laju-laju baki ditelan. Emak dan ayah akan mengingatkan, "Cepat makan, orang sudah mahu azan..." Bimbang kiranya terlanjur waktu bersahur. Tarhim ini akan berkesudahan dengan azan Subuh. 


Ayam berkokok, burung berkicau. Sesungguhnya itulah alunan zikir alam. Hanya yang mendengar, merasakan nikmatnya... Bunga pun berkembang, nikmat bagi yang memandang... Dengan izin Allah, semuanya berlaku dengan hukum dan ketetapan-Nya. Di sana sini makhluk Allah sedang berzikir mengingati pencipta-Nya... Bukan hanya manusia, bahkan seluruh isi alam. 



Tuesday, 10 October 2017

Hidup Sementara


Selamat pagi dunia
Kita hidup lagi

Alhamdulillah
Sekelip mata dicelik
Doa dibaca
Tanda syukur
Nyawa masih belum tertahan

Roh melingkar badan
Bangun, rezeki diraih...
Hingga tidur kembali...

Hari bertambah. Usia dicampur satu hari lagi. Baki berkurang satu.

Dunia terus menjauh, akhirat makin mendekat.
Ruang berbaki mahu dekat dengan Allah.
Mahu ikut contoh Rasululullah SAW...
Mahu cari hidayah.

Ustaz ada berkata...

"Mahu Allah sayang, banyakkan buat perkara sunat..."

Hati tertampar...
Yang wajib masih tidak sempurna... Yang sunat, bagaimana?
Fastabiqul khairat!

"Kita mahu masuk syurga tanpa hisab. Jangan pula masuk neraka tanpa hisab!" Ustaz menyambung pesanan.

Di sana sini adanya insan mulia saling mengingatkan. Hati manusia ingin disuluh iman. Agar ramai jiwanya tenang. Allah di hati. 



Sibuk jangan sampai lupa. Jangan terleka! 

Yang wajib jangan tinggal. Yang sunat kena tambah! Ikhlas kena ada...

Formulanya mudah. Namun, masih ada yang payah...



Hidup manusia memang begitu. Mudah suka, ketawa dan terleka. Bila bermain, tidak sedar masa tamat. Bila bekerja, tidak sedar badan penat. Jika berhibur, tidak sedar dunia akan kiamat. Jika tiada yang ingatkan, terus leka dan hanyut...



Hanyut dalam kekusyukkan dunia semata.

Kena ada yang tarik tali. Umpama layang-layang. Jika dibiarkan, terlepas tali entah ke mana-mana.

Ketika berdepan Tuhan pun fikiran masih melayang. Solat menjadi ukuran. Fokus dengan Tuan atau sibuk dengan alam. Lupa, diri hanya hamba. Alam yang diberi hanya pinjaman...

Hidup kita sementara. Yang tua mati. Yang baru lahir pun mati. Semua mati... manusia mati, tumbuhan mati. Jangan hati mati...



Hidayah Allah kena cari.
Kawan baik kena cari.
Tempat baik kena kunjungi...

Alam Allah luas. Jika bukan di sini, di sana! Jika bukan di sana, di sana sini... 

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...