About Me

My photo

Ibu kepada 4 putera dan 2 puteri, cahayamata bersama-sama Ustaz Norawi Endut. Kini kami menetap di Besut. Pernah bertugas sebagai Pensyarah UiTM Kuala Terengganu manakala suami pernah bertugas di Putrajaya. Sekian lama tinggal berjauhan, saya nekad meninggalkan halaman di Kuala Terengganu untuk mengikut suami yang bertukar ke sini. Dunia baru sebagai suri rumah sepenuh masa di sebuah daerah baru...
Blog  :  http://nolizawatimohdsaad.blogspot.com/ 
Emel :  nolizawatimohdsaad@gmail.com,
FB     :  https://www.facebook.com/notie.saad           
https://www.facebook.com/nolizawati.mohdsaad

Google+ Followers

Monday, 19 August 2013

Cuti oh cuti

Waktu cuti adalah waktu yang paling seronok. Ketika suami di Kemaman, bila berpeluang mengambil cuti, kami sekeluarga akan ke sana termasuk pembantu rumah, Laila. Bermula dengan tinggal di Kuarters Kerajaan di Kg Mak Chili, suami bertukar ke rumah sewa yang tidak berapa jauh dari situ. Lebih selesa dengan rumah yang lebih kecil. Kuartes Kemaman dan kediaman kami di Batu Buruk adalah sama 100% dari segi reka bentuk. Rumahnya sangat besar, 4 bilik terasa sedikit janggal dan sunyi untuk dihuni seorang diri.

Saya teringat kenangan di Batu buruk. Lela, pembantu rumah pertama memohon cuti setelah setahun bekerja. Rindukan kampung halaman menjadi alasan. Atas ihsan sesama manusia, kami sepakat izinkan. Urusan diselesaikan. Tiket bas disediakan ke Pulau Pinang untuknya menaiki feri dari sana. Itu ketetapan syarikat. Sedikit masalah berlaku bila pasport kedatangannya ke Malaysia belum dicopkan oleh majikan baru. 

Dari Pulau Pinang, Lela kembali pulang ke rumah. Rahmatnya di situ. Hikmahnya menyelamatkan kami. Kami terlepas pandang untuk mengesahkan kehadirannya bersama kami. Sekiranya sedikit masa lagi terlewat, pasti denda beribu terpaksa kami bayar. Pengalaman pertama menggunakan khidmat orang seberang sebagai pembantu rumah mengajar kami lebih peka dan berhati-hati dengan sistem yang diamalkan. 

Alhamdulillah. Kami selesaikan urusan imigresen dengan segera. Pegawai bertugas siap berpesan jangan percaya dengan cutinya orang Medan. Pengalamannya di imigresen, mereka tidak akan kembali. Saya tetap percayakan Lela. Setelah segalanya selesai, sekali lagi tiket bas dibeli. Lela di hantar ke stesen bas. 

Lambaian terakhir dari kami sehingga ke hari ini. Laila pulang sepulangnya. Cuti seumur hidup. Kontrak 2 tahun, hanya diguna untuk 1 tahun. Kami rugi dunia. Pengajaran dan ilmunya tidak merugikan. Semoga Laila bahagia di sana. Laila tetap menabur budi, berjasa dalam kerjaya... 

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...