About Me

My photo

Ibu kepada 4 putera dan 2 puteri, cahayamata bersama-sama Ustaz Norawi Endut. Kini kami menetap di Besut. Pernah bertugas sebagai Pensyarah UiTM Kuala Terengganu manakala suami pernah bertugas di Putrajaya. Sekian lama tinggal berjauhan, saya nekad meninggalkan halaman di Kuala Terengganu untuk mengikut suami yang bertukar ke sini. Dunia baru sebagai suri rumah sepenuh masa di sebuah daerah baru...
Blog  :  http://nolizawatimohdsaad.blogspot.com/ 
Emel :  nolizawatimohdsaad@gmail.com,
FB     :  https://www.facebook.com/notie.saad           
https://www.facebook.com/nolizawati.mohdsaad

Google+ Followers

Wednesday, 11 December 2013

Alam ria kanak-kanak


Indahnya alam kanak-kanak. Tiada tanggungjawab yang perlu digalas. Tiada apa yang perlu dirisau. Mereka hanya punya keinginan yang satu. Mahu seronok. 

Kata ustaz, zaman kanak-kanak, nafsunya paling kuat ialah pada makanan. Betul juga, makan pun mahu yang sedap-sedap sahaja. Tapi yang pelik, apa yang sedap pada pada mereka, belum tentu sedap pada kita. Begitu juga sebaliknya. 

Betapa jauh bezanya dunia kanak-kanak dan dunia orang tua. Orang tua? Orang Terengganu, menggantikan istilah dewasa dengan orang tua. Maksudnya lebih luas, bukan semestinya warga emas. 

Pernah ketika dulu, semasa membeli tiket di Kuala Lumpur, kami tersasul "3 kanak-kanak, 2 orang tua". Kerani tiket melihat beberapa kali, mungkin untuk mengesahkan kehadiran warga emas. Harga tiket untuk warga emas pasti lebih murah. Tapi orang tua yang ada hanya kami. Cepat-cepat suami betulkan "Orang dewasa."

Kanak-kanak dan dewasa merupakan 2 dunia berbeza yang erat. Dunia tiada seri tanpa hilaian ketawa kanak-kanak. Kanak-kanak kehilangan pegangan tanpa bimbingan orang dewasa. Kanak-kanak akan membesar menjadi dewasa dan orang tua. Orang tua hari ini pernah menjadi kanak-kanak riang suatu masa yang lalu. 

Pernah suatu ketika, dalam kembara mingguan kami dari Besut ke Dungun, kami singgah di sebuah masjid untuk menunaikan solat Jumaat. Di kawasan parkir terdapat pokok bunga tanjung. 

Saya mengajak Auliya dan adiknya Ali mengutip bunga dan menyucuknya pada batang kemuncup. Seronok melihat mereka tekun menyucuk 1 demi 1. Akhirnya terbentuklah gelang bunga yang cantik dan harum. 


Gelagat kami rupanya diperhatikan makcik-makcik yang juga sedang menunggu. Saya mendekati mereka, mengajak anak-anak bersalam. "Zaman kecil-kecil dulu, selalu la main cucuk bunga tanjung ni, .." 

Hati saya berkata, "Mereka pernah, saya pernah, tapi sekarang sudah ramai yang tidak pernah..." Zaman sekarang, zaman gajet. Anak-anak kenal gajet, anak-anak tidak kenal pokok bunga tanjung apatah lagi bunga tanjung. Anak-anak pun mungkin tidak pernah dengar lagu 'Bunga Tanjung'. Memang tidak diajar di sekolah, tetapi mereka memang tidak tahu wujudnya bunga bernama Tanjung.

Anak-anak hari ini membesar dalam dunia yang jauh berbeza. Dunia siber. Kanak-kanak dahulu berbeza dengan kanak-kanak yang sekarang. Namun, apa yang dimahu tetap sama. Seronok! Ke masjid pun mahu seronok. Belajar pun mahu seronok. 


Tidak mahu yang susah dan yang sakit. Lucu bila terkenang pujukan Auliya "Nak pergi cabut gigi kat klinik yang tak sakit." Saya respon, "Kalau gitu, mak pun nak pergi bersalin kat hospital yang tak sakit juga lah." Apa semua yang dibuat, mereka mahu gembira. 

Bermain bergaduh, menjadi lumrah. Dalam gaduhnya ada ketawa. Putus sekejap hubungan, hanya untuk menambah erat. Bak kata rakan suami, Syed "Bergaduh itu bahagia". Ayatnya pendek, tapi penuh bermakna! Kata-kata yang terbit dari seorang novelis. 

Tersenyum beliau mengukir kata sambil melihat anak-anak kami seramai 5 orang yang memenuhi tempat duduk kereta ketika mengiringi kami pulang bertandang. 

Gembiralah anak-anak semua. Senyumlah duhai anak-anak. Ceriakan duniamu. Zaman kanak-kanak akan berlalu. Bahagialah hingga ke syurga. Kami juga pernah menjadi kanak-kanak. Kanak-kanak riang...
 
 



Tuesday, 19 November 2013

Besut bumi Ulul Albab


Alhamdulillah, itu slogan dan impian yang ingin cuba direalisasikan oleh pihak berwajib di tanah subur Besut ini. Subur dengan pusat-pusat ilmu yang sudah sedia ada sejak dahulu lagi. Tidak kurang juga yang baru bertapak. Semoga harapan jadi kenyataan. Bertambah makmur tanah bertuah. 

Kami hanya menumpang di sini. Sementara jasad masih berpeluang menghirup udara segar dari Pantai dan Tasik Bukit Keluang. Entah bila kami perlu beredar keluar dari daerah indah ini, hanya Allah yang Tahu. Peluang yang ada, kami insafi diri. Berkelana di bumi Allah, bukan sedikit bekal yang perlu di bawa. 

Rezeki dunia terlalu banyak untuk disyukuri. Rezeki rohani perlu dicari. Dunia hanyalah jalan menuju akhirat. Ladang yang perlu dituai hasilnya. Taman yang perlu disubur dan dibaja. Apa yang kita tanam, itu yang kita tuai. Di sana sini, majlis-majlis ilmu sama rancaknya dengan dengan 'majlis' yang meminggirkan ilmu. Kita pilih apa yang kita mahu.


Di Besut ini, institusi ilmu sepanjang jalan. Dari Seberang jertih, terpacak indah Masjid Ulul Albab. 


Masjid kayu menjadi kunjungan ramai. 


Tidak jauh di seberang jambatan, berpusat di Bandar Jertih, Masjid Hadhari pula menjadi mercu tanda. 


Anak-anak saya menggelarkannya masjid roti. Melihat kepada kubahnya, mereka teringat kepada bentuk roti. 

Itulah anak-anak, rezeki lahiriah juga yang bermain di matanya. Biarlah dia dengan dunia kanak-kanaknya. Kita juga pernah melepasi zaman indah itu. Hanya keseronokkan yang kita suka dan ingat lebih. 

Dari Jerteh, Masjid Alor Lintang dan Masjid Alor Lintah berdiri tegak di kiri dan kanan jalan. Terus ke depan, Masjid Gong Kepas (alMuqarrabin), antara masjid yang menarik bagi kami sekeluarga. 


Bergerak terus menuju ke Kampung Raja, tersergam megah masjid lama.  


Masih tetap berperanan utama, banyak acara besar peringkat daerah di jalankan di sini.

Senggang tidak jauh, Masjid Pengkalan Nyireh pula menanti kunjungan jemaah. 



Di masjid ini, anak saya berpeluang bersalam dengan guru Matematiknya. Lama tidak ke sana, di dalam kelas, gurunya mengusik "Amin tidak lagi menjadi hantu masjid." Tersengeh, tiada kata-kata.

Memasuki jalan kampung, bersebelahan sekolah anakanda (SK Permaisuri Nur Zahirah), Masjid Limbungan menjadi kebanggaan penduduk. 


Masjid besar yang baru siap mula berperanan.


Dari masjid ke masjid, tidak terbilang taman-taman ilmunya. 

Menuju ke Pantai Bukit Keluang, tegak kukuh pusat melatih tersebarnya ilmu ke seluruh buana. Institut Pendidikan Guru (IPG) Sultan Mizan tidak asing lagi bertapak lama di daerah kecil ini. 

Bertentangan jalan, MRSM Ulul Albab (Kota Putera) gigih melahirkan ilmuan hafiz dan hafizah. Sepanjang jalan, Kem Bina Negara dan Kem Sri Kluang terletak tidak jauh antara satu sama lain. 

Meneruskan perjalanan menuju ke Pantai Bukit Keluang, kelihatan terbentang luas Institut Latihan Islam Malaysia (ILIM) Wilayah Timur. 



Pusat kursus terkini, menjadi nadi ilmu bagi daerah terpencil ini. 


Peserta kursus datang jauh dan dekat, memeriahkan taman-taman ilmu yang berkembang di serata daerah bumi Besut, bumi Ulul Albab. 

Semoga percikan dan tempias ilmu turut menyuburkan rohani kita semua, walau di mana berada....Ilmu di mana-mana.



 

Thursday, 14 November 2013

Tetamu Teratak Kecil di Pinggir Tasik

Alhamdulillah, setelah sekian lama berhijrah ke sini, tetamu datang bersilih ganti

Dalam tempoh lebih 3 tahun, tetamu yang datang amat menggembirakan kami. 


Selalunya di kalangan adik beradik dan saudara mara. Alangkah gembira bila ibu dan ayah juga berpeluang sama. 

Ahli keluarga yang berkonvoi kenduri kahwin anak saudara di Kelantan turut pernah singgah seketika sebelum meneruskan perjalanan pulang ke Dungun. Meriahnya masih terasa hingga ke hari ini.


Pasangan 6 anak, Cikgu Khairi (anak saudara suami) dan Ustazah Saba bersama ibu ayah turut singgah berziarah ketika datang menjemput adik yang belajar di Kelantan.

Sememangnya, Besut menjadi laluan utama ke Kelantan atau Utara. Jadi, ada di kalangan rakan yang dalam perjalanan pulang atau pergi Kelantan, Perlis dan Pulau Pinang sempat singgah bertandang. 

Pasangan rakan SESMA, Rohani Malik dan Saifuddin turut membawa Bonda dan keluarga dari Kelantan mengunjungi kami. Walau pun mereka tinggal jauh di Shah Alam, kesempatan cuti yang ada menemukan kami di sini.  Gembira bukan kepalang anak-anak kecil mereka melihat ada tasik di tepi rumah.

Sahabat JAKIM suami, Ustaz Zaki dan Ustazah Najmiah (pasangan Terengganu yang menetap di Kuala Lumpur) turut sama singgah bertamu bersama Bonda tersayang ke teratak kecil kami. Terasa sejuk hati bila kanak-kanak dan orang tua sentiasa datang mengunjungi kami.  

Sahabat saya, Faizah Yang (UiTM Arau) dan sahabat suami, saudara Mansor (Pulau Pinang) juga sempat singgah seketika dalam perjalanan ke destinasi mereka sekeluarga.

Begitu juga rakan dan saudara mara yang terlibat dengan urusan temuduga anak-anak di  MRSM Ulul Albab. Hanya kira-kira 2 km dari kediaman kami, Ustazah Rubiah Abu Bakar (UiTM K. Trg), Kak Mah (Kuantan) dan Kak Han (Bukit Besi) tidak keberatan datang bertamu. Kak Hasyaniza Yahya (UiTM K. Trg) bersama anakandanya dan rakan-rakan hafizah Imtiaz Besut turut  bertamu ketika perjalanan pulang dari asrama.  

Peserta, urusetia dan penceramah kursus juga sebahagian tetamu kami. Kak Ani (staf Imtiaz K.Trg KOSPINT) yang datang berkursus tidak menyangka bertemu saya di sini, satu kebetulan yang sudah dirancang olehNya... 

Rakan kerja suami, urusetia dari KPM (Kak Bie) dan MOA (Kak Ani) juga antara tetamu yang singgah. Ustaz Din, penceramah kursus turut singgah sejenak bersama keluarga.


Saat manis, rombongan 1 bas dari UiTM Kuala Terengganu yang diiringi oleh Puan Adida Muhammad dan Miss Sarina Mohamad datang menjalankan kerja lapangan Biologi di Tasik ILIM. Semua mereka menjadi tetamu di teratak kecil di pinggir tasik.

Walaupun semua mereka hanya singgah bertamu sebentar cuma, keberkatannya cukup terasa. Kemesraan indah terjalin. 
Hanya adik-beradik saya dan saudara terdekat yang sempat bermalam sehari dua.
Kesempatan yang ada, kami gunakan sepenuhnya. Tempat menarik mesti dikunjungi. Pantai Bukit Keluang menjadi agenda wajib. 

Kalau tidak ke pantai, sungai juga menjadi destinasi pilihan. Sungai yang bersambung ke muara merupakan lubuk bagi pemancing, amat mendamaikan. 

Paling tidak pun, kami membawa anak-anak kecil bermandi kolam di Bukit Keluang Beach Resort di seberang jalan sana. 
 

Saat indah bersama keluarga sungguh terasa....Alhamdulillah.


Friday, 1 November 2013

Haruan Tasik Bukit Keluang

Tercampak ke Bukit Keluang, ibarat syurga dunia bagi anak-anak. Selama ini sibuk dicarinya lopak-lopak berair di dalam sawah untuk menangguk ikan. Kini tidak lagi. Bukan lopak yang tersedia, tapi tasik seluas ikan-ikan berenang bebas.
 



Anak sulong, Muhammad di Tahun 4 ketika mula berpindah ke sini. Nostalgia dia hilang ketika menunggu saya yang pulang lewat kerja hanya tinggal kenangan dalam era kerjaya. Suatu ketika dulu, saya pernah kecut perut bila dia yang dicari-cari tidak tahu ke mana. Hati seorang anak kecil mungkin merasa kesunyian menunggu ibu yang pulang dari kerja, menunggu-nunggu setiap hari. Jam 5 hingga jam 6 kadang-kadang terlajak ke jam 7 satu penyeksaan baginya, mungkin.

Akhirnya, diikutnya rakan sekolah yang pulang, keluar semula bersama mereka menikmati hidup sebagai budak kampung. Bermain layang-layang, mandi sungai, mencari ikan dan sebagainya. Baju sekolah bertukar corak dan warna. Kotoran yang tidak mampu dikalahkan oleh 'trojan'. 


Di sini, urusan saya mudah. Balik sekolah dijemput awal, masa santai anak-anak bebas keluar bermain-main atau memancing di tepi rumah. Bukan sedikit hasil tangkapan. Boleh dibuat belanja bagi yang berniaga. 


Kami turut membawa ikan-ikan tersebut pulang ke kampung, menjadi rezeki ramai. Bangga pula si Muhammad dan Amin bila menjadi usikan ramai sebagai pemancing cilik. 

Sudah lebih 3 tahun kami di sini, sudah banyak hasil dapat dikongsi bersama. Pernah suatu ketika dulu, Muhamad mendapat seekor haruan yang sangat besar, cukup dibuat lauk. Kami sepakat memberikannya sahaja kepada pengawal yang bertugas. Apa yang menarik, seekor yang diberi, hampir 10 ekor lagi yang mengena joran. Benar sekali apa yang dijanji Allah, rezeki bertambah bila dikongsi bersama. 

Kadang-kadang tetamu yang datang turut mengambil peluang berekreasi di tepi tasik sambil mencuba nasib. 



Tidak cukup dengan tasik di tepi rumah, mereka beransur ke sungai atau ke pantai pula. 
 



Sungai Keluang dan Pantai Bukit Keluang menjadi destinasi pakej memancing. Hasil tangkapan terus dimasak menjadi lauk hari itu. Meriah bercampur seronok pula bila beramai-ramai merasa juadah bersama, hasil tangkapan tetamu sendiri. Tetamu pula yang merasa bangga.

Hasil terkini semasa entry ini ditulis, sambil bersiap-siap untuk balik kampung, Amin sempat lagi membaling joran ke tasik. Tidak sampai setengah jam, dua ekor haruan sempat dinaikkan. Alhamdulillah. Rezeki siapa agaknya...



Wednesday, 23 October 2013

Rezeki Tasik Kenyir

Program bersama penuntut Diploma Sains UiTM membawa saya ke Tasik Kenyir. Saya dan Puan Adida Muhammud yang sama-sama bertugas sebagai Pensyarah Biologi menggalas tugas sebagai Pensyarah Pengiring. Kerja lapangan wajib dijalankan sebagai memenuhi keperluan kursus. Tasik Kenyir menjadi pilihan kerana ekosistem yang bertepatan dengan silibus yang telah ditetapkan. 

Menjamu hidangan sebelum menaiki bot


Sudah lama saya tidak ke sana. Kali terakhir pun semasa di Universiti Malaya. Ketika itu saya bersama Exco PERMATA (Persatuan Anak Terengganu) membuat lawatan tapak untuk program yang bakal dianjurkan.


Peluang berkunjung semula ke tempat menarik tersebut tidak saya sia-siakan. Kesempatan yang ada, saya mengajak adik saya, Azmi yang memang kaki pancing. Sudah selalu sangat dia ke sana bersama kawan-kawannya. Ini peluangnya untuk saya mengajak isterinya, Ida serta anak kecilnya (Atilia, 2 tahun) sebaya anak saya, Auliya turut serta bersama. 
 
Menunggu bot

Kebetulan merekalah sebenarnya yang bersedia menjadi pengasuh bidan terjun setelah saya terkial-kial mencari tempat menumpang bagi anak-anak setelah beberapa siri cubaan tidak berjaya. Tamatnya  kontrak 2 tahun pembantu rumah ke 3, anak-anak diasuh pula gadis tempatan yang tinggal bersama di rumah. 

Tidak lama, berpindah pula ke Taska berhampiran. Sesi cuba jaya akhirnya berpindah ke adik sendiri. Sebagai menghargai jasa mereka, saya menghadiahkan mereka pakej bercuti di Tasik Kenyir. Segalanya ditanggung beres. 




Saya juga turut mengajak bersama adik-adik 'kecil' saya. Mereka menjadi teman kepada anak-anak saya. Ketika itu, suami masih bertugas di Putrajaya. Sekurang-kurangnya kehadiran ahli keluarga memudahkan urusan saya.
 
RPP Tasik Kenyir

Sememangnya kaki pancing seperti adik saya tidak melepaskan peluang yang ada. Joran sudah di tangan, apalagi masa yang ada tidak disia-siakan. Alhamdulillah, rezeki besar, seekor toman menjadi hidangan pada malam itu. Gembira sungguh nampaknya ahli rombongan dapat merasa ikan bakar segar dari Tasik Kenyir.
 
"Ayahchik, Tolong!!.., Auliya takut ikan"

Amin & Pokda tumpang glamour si Toman

Segalanya tinggal dalam kenangan. Penuntut Diploma Sains sudah menggengam Ijazah, Azmi&Ida sudah beranak 3, adik-adik 'kecil' saya dah pun dewasa. Muni, jauh di bumi Yaman, bakal bergelar ibu. Hafiz sudah pun bekerja di KSB, Kemaman dan adik bongsu, Fikri sudah pun di Tahun Akhir alam persekolahan. Auliya pun sudah berusia 6 tahun dan mendapat adik baru, Ali (2 tahun).

Tasik Kenyir penuh rezeki buat semua....





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...