About Me

My photo

Ibu kepada 4 putera dan 2 puteri, cahayamata bersama-sama Ustaz Norawi Endut. Kini kami menetap di Besut. Pernah bertugas sebagai Pensyarah UiTM Kuala Terengganu manakala suami pernah bertugas di Putrajaya. Sekian lama tinggal berjauhan, saya nekad meninggalkan halaman di Kuala Terengganu untuk mengikut suami yang bertukar ke sini. Dunia baru sebagai suri rumah sepenuh masa di sebuah daerah baru...
Blog  :  http://nolizawatimohdsaad.blogspot.com/ 
Emel :  nolizawatimohdsaad@gmail.com,
FB     :  https://www.facebook.com/notie.saad           
https://www.facebook.com/nolizawati.mohdsaad

Google+ Followers

Tuesday, 9 July 2013

Ujian kiri dan kanan

Ujian itu nikmat. Pepatah ini hanya benar setelah kita melangkau tempoh itu. Di saat kita diuji, pastinya berbagai rasa berkampung, berpesta di dalam dada. Sehinggakan satu tahap yang bahaya, boleh mencabar iman dan kewarasan berfikir. 

Bagi saya, seberat mana saya diuji, tidaklah berat berbanding banyaknya masalah di dalam dunia ini. Namun, masing-masing punya rasa, punya hati, punya perasaan. Sakitnya berbeza-beza. Gigitan nyamuk bagi seorang yang pernah digigit buaya tiada nilainya langsung berbanding seorang lain yang marahnya mengatasi sakit sehingga membakar kelambu tempat beradu. Begitu juga sakitnya seorang ibu ketika melahirkan, ada yang masih tersenyum di dalam bilik bersalin, ada pula yang sakitnya sehingga meninggalkan jasad terbujur kaku.

Alasan letih untuk saya berhenti kerja adalah fizikal semata-mata. Jauh dari itu, banyak perkara lain yang perlu diambil kira. Kenapa kita bekerja sebenarnya. Kenapa kita susah-susah bermati-matian mempertahankan jawatan kita yang satu itu. Sekiranya kita seronok hanya dengan gaji yang kita dapat di akhir bulan, adakah berbaloi dengan usaha dan keringat yang telah kita curahkan. Jangan sampai kita bekerja kerana terpaksa. Biarlah khidmat kita beroleh pahala, habuan dunia hanyalah alat untuk meneruskan kehidupan. 

Kita perlu hidup. Saya perlu hidup bersama keluarga. Selama ini, saya tiada kehidupan yang sebenarnya. Rumah hanya menjadi sarang untuk saya balik melelapkan mata. Pagi-pagi sebelum ke tempat kerja, saya perlu berkejar-kejar menghantar anak-anak ke sekolah. Kemudian saya perlu berpusing semula ke arah jalan pulang untuk menghantar si bongsu ketika itu, seorang puteri untuk ke pusat jagaan. 


Di sini, hati saya diuji; sayu pilu apabila bersusah-susah untuk cuba meningalkan si anak yang bermatian-matian menolak untuk tinggal di situ. Tempatnya bagus. Tapi apakan daya, hasrat anak kecil untuk terus berada selesa di rumah bersama bibik, kini tidak lagi dapat dipenuhi. 


Akhirnya, saya terpaksa menemankan si kecil Auliya sehingga dia tertidur kembali.Mungkin itu rutin biasa bagi ibu lain yang bekerja, malah ada juga yang tugas ini diambil alih sepenuhnya oleh seorang ayah. Itu hak mereka. Hati saya tidak rela meninggalkan anak dalam keadaan menangis seperti kesawanan, berkejar ke tempat kerja untuk mengejar ringgit buat belanja. Biarlah bekerja dalam keadaan hati senang, anak bahagia walau di mana ditinggalkan.  

 


Tambahan pula anak saya yang satu ini, semenjak dari kecil diuji dengan penyakit lelah. Umur tiga bulan, baru mengenal dunia, sudah mengenal katil hospital untuk menumpang tidur. Walaupun 3 malam sahaja, tetapi lelahnya sampai ke umur hari ini, sudah pun 6 tahun. Lahirnya melalui operasi, satu perkara biasa bagi ramai orang, satu nikmat dan rahmat bagi saya. 

Rahmat kerana di saat-saat akhir sebelum kelahirannya, suami saya mendapat pertukaran kerja dari daerah Kemaman, balik ke Kuala Terengganu. Setiap kelahiran anak saya, bermula dari sulong sehingga yang ke-3 sebelum itu, ditemani oleh si suami yang setia menanti tidak jemu di sisi. 

Sempitnya bilik bersalin tidak menjadi halangan untuk sama-sama menyaksikan saat-saat indah dan mencabar ketika anak-anak kami bergelut dengan nyawa untuk cuba menerobos ke alam luar, alam dunia yang menanti. Walaupun anak yang satu ini hanyalah diberi lambaian di pintu dewan bedah sahaja, itu sudah cukup memadai...Terima kasih suami yang memahami...



2 comments:

  1. kerlas ayat kak..menerobossss :P

    ReplyDelete
  2. He he...Cikgu La yang baik hati dah audit anak murid.... Terima kasih Cikgu Sayang....Sesiapa yang nak belajar berblog boleh contact Mahaguru Zaila Mohamad ni ye....

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...