About Me

My photo

Ibu kepada 4 putera dan 2 puteri, cahayamata bersama-sama Ustaz Norawi Endut. Kini kami menetap di Besut. Pernah bertugas sebagai Pensyarah UiTM Kuala Terengganu manakala suami pernah bertugas di Putrajaya. Sekian lama tinggal berjauhan, saya nekad meninggalkan halaman di Kuala Terengganu untuk mengikut suami yang bertukar ke sini. Dunia baru sebagai suri rumah sepenuh masa di sebuah daerah baru...
Blog  :  http://nolizawatimohdsaad.blogspot.com/ 
Emel :  nolizawatimohdsaad@gmail.com,
FB     :  https://www.facebook.com/notie.saad           
https://www.facebook.com/nolizawati.mohdsaad

Google+ Followers

Wednesday, 10 July 2013

Ujian depan dan belakang

Ujian datang dari pelbagai sudut. Bukan sahaja dari kiri dan kanan, tapi juga depan dan belakang. Ujian meninggalkan anak untuk tinggal di taska adalah perkara biasa sebenarnya. Bukan alasan semata-mata untuk meninggalkan alam kerjaya.


Anak saya yang ketiga sebelum Auliya pun susah untuk ditinggalkan di taska. Selesa di rumah, juga bersama si bibik, tiba-tiba tanpa hujan dan ribut, beralih arah ke taska pula. Setelah diberi tempoh percubaan 2 minggu pertama untuk proses adaptasi oleh pengetua taska, saya bersetuju mencuba bergelut dengan si Al-Amin setiap pagi untuk meninggalkannya. Sebuah taska berprestij di pinggir pusat bandar Kuala Terengganu tidak menjadi hebat baginya yang ketika itu berusia 3 tahun. 


Ketiga-tiga beradik ditinggalkan di situ sekali gus. Dengan pendaftaran mereka mencecah hampir 1k dan bayaran yuran melebihi 1/2k setiap bulan, saya redha, untuk kebaikan mereka. Si sulong belajar solat yang lengkap seperti dewasa di sana. Bukan sahaja solat fardu, solat sunat dhuha menjadi amalan tetap. Skil imam, azan dan iqamah turut diasah. Surah yasin meniti di bibir, apatah lagi surah-surah dan ayat-ayat pendek yang lain, hafal... Bahasa inggerisnya bukan calang-calang. Bahasa Arab tidak ketinggalan. Sungguh hebat...usia semuda 2 tahun telah diajar a ba ta.

Saya sangat berpuas hati dengan perkhidmatan yang diberikan. Terima kasih Ummina, pengetua yang bukan sahaja mendidik anak-anak asuhan, tapi guru-gurunya dididik terlebih dahulu. Sejuk hati melihat seisi taska miliknya dan keluarga. Sehinggakan para ibu bapa pun turut terdidik sama dengan persekitaran yang diwujudkan dan cerminan watak mulia hasil didikan anak-anak asuhannya.

Dalam kegembiraan dengan tempat yang selesa dan terjamin buat anak saya, hati saya masih sedikit berkocak. Ketenangan saya terusik. Suami yang bertugas di luar daerah lebih setahun yang lalu menyebabkan hati saya sentiasa risau. Risau bukan kerana cemburu, jauh sekali cemburu buta, nauzubillah. Sebenarnya, saya tidak sampai hati melihat suami yang keletihan berulang alik 2-3 kali seminggu kerana menjalankan tugas. 

Bertolak dari Kemaman sehabis waktu kerja, berhenti makan dan solat, jam 10 malam baru sampai ke rumah menjadi rutin suami. Besoknya sebelum subuh, bergegas semula ke pejabat. Perjalananan 2 jam pergi dan balik selang 2 hari, pastinya memakan tenaga. Hati mana yang tidak runsing membiarkan suami yang entahkan cukup tidurnya, ditambah keletihan badan memandu seorang diri di pagi yang masih gelap gelita. Saya tidak sanggup. Kasih dan kasihan sama-sama bertaup...

Pada saat ini, saya masih sayang dan mempertahankan jawatan saya. Walaupun ketika itu, tugas saya hanyalah sebagai pensyarah berstatus kontrak di sebuah Kolej Swasta. Sesekali, saya mengusik suami untuk berhenti sahaja dan mengikutnya berpindah ke Kemaman, mencuba apa sahaja kerja di sana. Langsung tidak diendahnya. Katanya, ramai lagi orang lain yang jauh lebih susah dari kami. Setakat berulang 2-3 hari sekali tidak menjadi masalah baginya. Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Saya tahu, suami sengaja menyembunyikan segala keletihan dan kesusahan menjadi orang bujang di sana. 

Bagi saya pula, cubaan-cubaan kecil tetap ada. Hidup seorang diri dengan anak 3 ketika itu, tidak sedikit juga masalahnya. Segala perkara perlu di buat sendiri. Ke pasar, memasak, buang sampah, itu hanyalah perkara biasa sahaja. Lebih dari itu, segala berkaitan anak, saya perlu uruskan. Urusan rumah tangga, apa yang rosak, apa yang tiada, sebarang masalah yang melanda saya yang perlu selesaikan. Paip bocor, sarang lebah, mentol terbakar, apa sahaja perlu saya ambil tindakan. Waktu hujung minggu bersama suami, bukan di rumah sendiri.



Setiap hujung minggu, kami sekeluarga bergegas balik ke kampung menjenguk ibu dan ayah mertua saya yang sudah uzur. Perjalanan 1 jam dari Kuala Terengganu ke Dungun menjadi rutin. Saya jarang ada hari minggu di rumah sendiri. Boleh di hitung jari. Anak-anak kami membesar di dalam kereta. Setiap hari berkereta pagi dan petang ke taska, hari minggu ke kampung halaman tok dan tokki yang merindukannya. Saya dan suami sama-sama menua di dalam kereta. Itulah saatnya kami bersama keluarga. Kereta menjadi rumah kedua buat kami semua...Sampai bila...

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...