About Me

My photo

Ibu kepada 4 putera dan 2 puteri, cahayamata bersama-sama Ustaz Norawi Endut. Kini kami menetap di Besut. Pernah bertugas sebagai Pensyarah UiTM Kuala Terengganu manakala suami pernah bertugas di Putrajaya. Sekian lama tinggal berjauhan, saya nekad meninggalkan halaman di Kuala Terengganu untuk mengikut suami yang bertukar ke sini. Dunia baru sebagai suri rumah sepenuh masa di sebuah daerah baru...
Blog  :  http://nolizawatimohdsaad.blogspot.com/ 
Emel :  nolizawatimohdsaad@gmail.com,
FB     :  https://www.facebook.com/notie.saad           
https://www.facebook.com/nolizawati.mohdsaad

Google+ Followers

Sunday, 7 July 2013

Kerja oh kerja

Di saat ramai orang yang memerlukan kerja dan jawatan, sekurang-kurangnya dengan perletakan jawatan saya telah menyumbang kepada ekonomi orang lain. Tempat yang kosong perlu diganti. Setidaknya-tidaknya, kalau kena dengan niatnya, tidak mustahil saya mendapat pahala bagi jawatan yang saya tinggalkan untuk diisi oleh insan yang lebih layak dan memerlukannya. Masing-masing punya pendapat, saya hormati. 

Bagi saya sendiri, saya sudah letih, lesu dan tidak lagi bertenaga untuk menjalankan segala urusan seorang diri. Saya yakin masih ada lagi insan lain yang lebih diduga daripada saya, bukan sahaja tinggal seorang diri malah berpisah terus samada berpisah nyawa atau ditinggalkan suami. Namun pilihan di tangan masing-masing, yang penting bahagia. 

Di saat akhir perletakan jawatan, saya diusik oleh salah seorang Penolong Pendaftar, En.Mizi kononnya saya kelihatan gembira mahu meninggalkan kampus. Respon saya spontan, "Tinggalkan kampus kira okey lagi, jangan tinggalkan dunia ini terus." Ya, ajal maut di tangan Tuhan. Perancangan Allah di luar kemampuan akal waras kitas sebagai hambaNya yang sangat-sangat lemah. Namun, hidup perlu diteruskan. 

Dunia ini hanya sementara dan sangat singkat. Ibu saudara suami, Pn. Halimahton dan anak saudara suami, Pn. Zawati meninggal dunia ketika masih bergelar Pensyarah di universiti yang sama, namun dalam daerah yang berbeza. Masing-masing telah berada di puncak kerjaya masing-masing. Meninggalkan nama dan jasa yang dikenang di bumi Dungun dan Shah Alam. Semoga Allah merahmati roh mereka dan ditempatkan bersama orang-orang yang beriman.

Perkara utama bagi saya, saya mahu hidup dekat di mata, dekat di hati bersama suami selagi hayat dikandung badan. Begitu juga anak-anak yang perlukan perhatian sepenuhnya oleh ayahnya. Bukan hanya ayah hujung minggu. Bukan hanya ditinggalkan kepada seorang ibu kerjaya yang berstatus isteri hujung minggu. Ibu yang bertukar menjadi garang hanya kesalahan kecil yang dilakukan. Sifat sabar hilang dek letih akal dan minda. Kesian anak-anak.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...