About Me

My photo

Ibu kepada 4 putera dan 2 puteri, cahayamata bersama-sama Ustaz Norawi Endut. Kini kami menetap di Besut. Pernah bertugas sebagai Pensyarah UiTM Kuala Terengganu manakala suami pernah bertugas di Putrajaya. Sekian lama tinggal berjauhan, saya nekad meninggalkan halaman di Kuala Terengganu untuk mengikut suami yang bertukar ke sini. Dunia baru sebagai suri rumah sepenuh masa di sebuah daerah baru...
Blog  :  http://nolizawatimohdsaad.blogspot.com/ 
Emel :  nolizawatimohdsaad@gmail.com,
FB     :  https://www.facebook.com/notie.saad           
https://www.facebook.com/nolizawati.mohdsaad

Google+ Followers

Friday, 1 November 2013

Haruan Tasik Bukit Keluang

Tercampak ke Bukit Keluang, ibarat syurga dunia bagi anak-anak. Selama ini sibuk dicarinya lopak-lopak berair di dalam sawah untuk menangguk ikan. Kini tidak lagi. Bukan lopak yang tersedia, tapi tasik seluas ikan-ikan berenang bebas.
 



Anak sulong, Muhammad di Tahun 4 ketika mula berpindah ke sini. Nostalgia dia hilang ketika menunggu saya yang pulang lewat kerja hanya tinggal kenangan dalam era kerjaya. Suatu ketika dulu, saya pernah kecut perut bila dia yang dicari-cari tidak tahu ke mana. Hati seorang anak kecil mungkin merasa kesunyian menunggu ibu yang pulang dari kerja, menunggu-nunggu setiap hari. Jam 5 hingga jam 6 kadang-kadang terlajak ke jam 7 satu penyeksaan baginya, mungkin.

Akhirnya, diikutnya rakan sekolah yang pulang, keluar semula bersama mereka menikmati hidup sebagai budak kampung. Bermain layang-layang, mandi sungai, mencari ikan dan sebagainya. Baju sekolah bertukar corak dan warna. Kotoran yang tidak mampu dikalahkan oleh 'trojan'. 


Di sini, urusan saya mudah. Balik sekolah dijemput awal, masa santai anak-anak bebas keluar bermain-main atau memancing di tepi rumah. Bukan sedikit hasil tangkapan. Boleh dibuat belanja bagi yang berniaga. 


Kami turut membawa ikan-ikan tersebut pulang ke kampung, menjadi rezeki ramai. Bangga pula si Muhammad dan Amin bila menjadi usikan ramai sebagai pemancing cilik. 

Sudah lebih 3 tahun kami di sini, sudah banyak hasil dapat dikongsi bersama. Pernah suatu ketika dulu, Muhamad mendapat seekor haruan yang sangat besar, cukup dibuat lauk. Kami sepakat memberikannya sahaja kepada pengawal yang bertugas. Apa yang menarik, seekor yang diberi, hampir 10 ekor lagi yang mengena joran. Benar sekali apa yang dijanji Allah, rezeki bertambah bila dikongsi bersama. 

Kadang-kadang tetamu yang datang turut mengambil peluang berekreasi di tepi tasik sambil mencuba nasib. 



Tidak cukup dengan tasik di tepi rumah, mereka beransur ke sungai atau ke pantai pula. 
 



Sungai Keluang dan Pantai Bukit Keluang menjadi destinasi pakej memancing. Hasil tangkapan terus dimasak menjadi lauk hari itu. Meriah bercampur seronok pula bila beramai-ramai merasa juadah bersama, hasil tangkapan tetamu sendiri. Tetamu pula yang merasa bangga.

Hasil terkini semasa entry ini ditulis, sambil bersiap-siap untuk balik kampung, Amin sempat lagi membaling joran ke tasik. Tidak sampai setengah jam, dua ekor haruan sempat dinaikkan. Alhamdulillah. Rezeki siapa agaknya...



2 comments:

  1. Seronok betul dpt memancing spt itu.. dpt ikan fresh.. :)

    ReplyDelete
  2. Alhamdulillah... Rezeki dari Allah... Kan.... :-)

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...