About Me

My photo

Ibu kepada 4 putera dan 2 puteri, cahayamata bersama-sama Ustaz Norawi Endut. Kini kami menetap di Besut. Pernah bertugas sebagai Pensyarah UiTM Kuala Terengganu manakala suami pernah bertugas di Putrajaya. Sekian lama tinggal berjauhan, saya nekad meninggalkan halaman di Kuala Terengganu untuk mengikut suami yang bertukar ke sini. Dunia baru sebagai suri rumah sepenuh masa di sebuah daerah baru...
Blog  :  http://nolizawatimohdsaad.blogspot.com/ 
Emel :  nolizawatimohdsaad@gmail.com,
FB     :  https://www.facebook.com/notie.saad           
https://www.facebook.com/nolizawati.mohdsaad

Google+ Followers

Sunday, 20 October 2013

Tragedi tengkujuh di Gua Musang

Alhamdulillah. Masih bersisa usia ini. Sekiranya tidak, mungkin sudah hampir 1 tahun tahun yang lalu saya telah meninggalkan alam ini. Berpantang maut sebelum ajal. Itulah juga yang disebut Allah swt di dalam al-Quran


Dan kalaulah Allah menyeksa manusia disebabkan kezaliman mereka, tentulah Ia tidak membiarkan tinggal di muka bumi sesuatu makhluk yang bergerak; akan tetapi Ia memberi tempoh kepada mereka hingga ke suatu masa yang tertentu; kemudian apabila sampai tempoh mereka, tiadalah mereka akan dapat meminta dikemudiankan sesaatpun dan tidak pula mereka akan dapat meminta didahulukan.

Namun, ajal yang mendepan adalah rahsiaNya. Tidak diketahui empunya diri. Mungkin pula tidak sampai sesaat jua pun lagi masa yang tinggal. Segala-galanya mungkin berlaku. Segala-galanya dalam perancanganNya. Kita doakan yang terbaik.

Hampir setahun yang lalu di musim tengkujuh, kami sekeluarga memulakan perjalanan ke Gua Musang. KESEDAR Inn menjadi destinasi. 



Memenuhi jemputan program bagi suami, seolah-olah percutian keluarga di musim cuti sekolah bagi kami. Apatah lagi anak sulong pula baru sahaja merdeka dari hempas pulas menduduki UPSR. Peluang yang datang tidak dilepaskan. 

Undangan program di sana disambut baik oleh suami. Sememangnya itu tugasnya, memenuhi jemputan rasmi bagi program jabatan. 




Saya dan anak-anak tumpang sekaki. Kami 7 beranak meredah banjir, mencari jalan-jalan alternatif supaya tidak tersekat di pertengahan jalan. Lintasan air yang merentasi jalan kami harungi bersama. 

Di dalam perut MPV putih, kami sentiasa mengharap, berdoa dan pasrah agar perjalanan kami selamat sampai dan kembali. Hujan dari langit mencurah-curah. Program yang telah dirancang tidak dapat dibatal atau ditunda lagi. Selagi ada jalan, selagi itu program tetap diteruskan. Kami turut nekad. 

Dalam sedikit kegusaran, kami masih teruja meneruskan perjalanan. Suasana banjir di pinggir jalan cukup menarik. Sawah padi penuh berendam air. Orang muda berkumpul beramai-ramai menjala ikan. Rezeki di musim tengkujuh. Rahmat Allah di mana-mana, bila-bila masa. Nelayan tidak ke laut, ikan laut payah dicari, ikan 'darat' menjadi ganti. Segar sesegarnya. Melompat-lompat hingga ke tetakan pisau terakhir. 

Kami terpesona melihat keindahan alam ciptaan Tuhan Rabbul Izzati. Walau dalam susah, dalam payah masih ada yang bergembira. Perjalanan kami teruskan. Dari petang, menginjak maghrib. Rembang senja kelam bersama gelapnya rintik-rintik hujan menjelang malam. 

Kami singgah jama' dan qasar di sebuah masjid. Bangunan yang masih dalam pembinaan dan memerlukan sumbangan orang ramai. Besar sungguh jasa mereka yang merancang, membina dan menyumbang sehingga tertegaknya sebuah masjid sebesar itu. Cukup menampung jemaah yang ramai. 

Semoga pahala jariah sentiasa mengalir dan tertegaknya istana di syurga bagi insan-insan mulia yang tidak lokek harta, masa dan tenaga bagi memastikan Rumah Allah tertegak di mana-mana. Syiar Islam berkembang. Tinggal lagi kita semua untuk mengimarahkan masjid yang ada di sana sini. Hati kami tersentuh.

Destinasi kami masih jauh. Hitam gelap pekat malam menyukarkan pandangan. Namun kenderaan tetap bertali arus. Ramai sungguh yang berkelana di bumi Allah. Mungkin ada di antara mereka yang hanya berkenderaan untuk jarak dekat dan tidak kurang kurang juga musafir seperti kami. Gua Musang sudah diketahui umum merupakan laluan utama ke Kuala Lumpur bagi mereka yang berada di sebelah Kelantan dan Besut. 

Sudah jauh kami tinggalkan Bukit Keluang. Masih jauh lagi jaraknya ke depan. Anak-anak mula menyambung lena. Suasana sejuk menambah keasyikkan beradu. Saya tetap cuba untuk cerah mata menemani suami memandu. Bayi kecil yang sudah berusia lebih setahun turut lena di ribaan.

Tiba-tiba, "Pranggg!!!..". Terkejut bukan kepalang. Jantung seakan tercabut. Debarnya bukan kepalang. Anak-anak di belakang menjengah kepala, mengintai ke depan. Terkejut dengan apa yang berlaku. Ya Allah, Alhamdulillah...Syukur sesyukurnya. 

Saya melihat keluar, rangka cermin sisi sedikit patah. Saya merendahkan cermin tingkap yang tiba-tiba diselaputi lumpur, cuba menjenguk ke belakang. Sebuah kancil mengekori di belakang juga selamat. Saya mengandaikan sebatang pokok yang jatuh sudah terpelanting ke tepi. 

Hanya jangkaan semata-mata, tiada apa kelihatan. Suami mengagak hanya runtuhan tanah kecil sahaja yang berlaku. Saya tetap merasa jatuhan itu adalah pokok, kalaupun bukan sepohon batang yang besar, tetap dahan yang tidak kecil. Jatuhnya menyentuh cermin di tepi saya. Sayalah yang paling hampir dengan apa yang berlaku. Pokok yang jatuh dari tebing bukit mungkin tertolak ke tepi jalan. Kami semuanya selamat. 

Perjalanan diteruskan sehingga ke destinasi. Syukur, selamat sampai akhirnya. Kami cepat turun melihat. Di dalam serpihan rangka cermin sisi, masih terlekat daun-daun bergumpal. Badan kereta dari sisi pintu depan hingga ke belakang penuh dengan selut dan lumpur. Gumpalan tanah kecil bercampur akar-akar pokok masih melekat. 

Hanya Allah Yang Tahu apa sebenarnya berlaku. Yang pasti, 1000 Rahmat, kami selamat. Selamat di sana dan selamat juga kembali ke Besut. Perjalanan di musim tengkujuh. Sungai melimpah. Air melintas deras. Jalan-jalan banyak yang tutup, namun tetap masih ada pilihan. Syukur padaMu Ya Allah... 

Begitu juga kehidupan ini. Tertutupnya satu jalan, adalah peluang untuk melihat suasana baru di jalan baru. Selagi semua jalan belum tertutup, sama-samalah kita mengambil dan mengintai peluang yang ada. Peluang berbuat kebaikan untuk semua dan umat bersama. Walau di mana kita, walau apa cara, ada tugas yang perlu digalas.

Dalam perjalanan pulang, kami mengambil peluang melihat kembali tempat kejadian. Anak-anak pun sama naik ingin melihat apakah sebenarnya yang menyebabkan mereka begitu terkejut sama. Disangka mereka berlaku kemalangan. Nauzubillah. Selonggok pohon di tepi jalan. Jalan di tepi bukit. Ia masih di situ. Itulah jawapannya...



7 comments:

  1. Subhanallah.. dlm setiap kesukaran, pasti ada kemudahan.. Syukurlah selamat, alhamdulillah..

    ReplyDelete
  2. Syukur selamat. Alhamdulillah.

    ReplyDelete
  3. alhamdulillah.. Allah lindung...

    salam kenal kak..

    ReplyDelete
  4. Dtg membalas kunjungan..sambil follow..

    http://asmarpunyablog.blogspot.com

    ReplyDelete
  5. Alhamdulillah semuanya selamat.....
    membalas kunjungan

    ReplyDelete
  6. Wahhh pengalaman macam ni bukan selalu kita perolehi..hehe

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...