About Me

My photo

Ibu kepada 4 putera dan 2 puteri, cahayamata bersama-sama Ustaz Norawi Endut. Kini kami menetap di Besut. Pernah bertugas sebagai Pensyarah UiTM Kuala Terengganu manakala suami pernah bertugas di Putrajaya. Sekian lama tinggal berjauhan, saya nekad meninggalkan halaman di Kuala Terengganu untuk mengikut suami yang bertukar ke sini. Dunia baru sebagai suri rumah sepenuh masa di sebuah daerah baru...
Blog  :  http://nolizawatimohdsaad.blogspot.com/ 
Emel :  nolizawatimohdsaad@gmail.com,
FB     :  https://www.facebook.com/notie.saad           
https://www.facebook.com/nolizawati.mohdsaad

Google+ Followers

Wednesday, 16 July 2014

Baiknya mereka...

Alhamdulillah, ramainya orang yang baik-baik di sekeliling kita. 

Allah hadirkan insan-insan baik di dalam hidup kita. Satu nikmat yang amat menyentuh hati...

Di saat yang kadang-kadang kita terasa seperti dunia ini tidak lagi aman. Mahu ke sana ke mari walau dekat dan sebentar cuma, pintu rumah tetap perlu dikunci rapat. 

Bukan itu sahaja, setiap tingkap dan pintu terpaksa dipasang jeriji, sehingga terasa umpama terpenjara di rumah sendiri. Pun begitu, masih lagi ada saatnya rumah yang utuh berkunci sana dan sini itu diceroboh juga...

Hanya pada Allah kita berserah dan bertawakkal...




Gerun memikirkan kejahatan manusia rakus yang tidak sudah-sudah. Tidak cukup harta sendiri, barang orang dikebas pula. 

Peliknya ada yang mengambil itu ini yang bukan haknya, bukanlah semestinya orang yang susah-susah sahaja. Ada orang yang dicuri itu lebih susah dari orang yang mengambil darinya! Sungguh, pelik bin hairan...

Namun, dunia ini milik Tuhan Yang Memiliki, Allah Yang Pemurah dan Penyayang... 

Masih ramai insan baik berhati mulia di luar sana. Berbuat baik selagi daya, menitip kasih sesama hamba, hatta walau  tidak pernah kenal di mata.

Hati kami cukup-cukup tersentuh bila melihat kebaikan yang dihulur oleh mereka yang baik itu. Rupanya memang masih ramai insan mulia memeriahkan hamparan bumi Allah ini. 

Namun, mungkin kita merasakan hanya jarang bertemu mereka. Atau mungkin juga, kebaikan mereka tidak kita sedari. Bila sudah hilang atau jauh di mata, barulah kita tersedar dan ingati kembali momen-momen yang sudah berlalu itu... 

"Erm..baiknya dia. Dulu, dialah yang tolong itu, buat ini... Sekarang sudah tidak ada lagi..." 

Mungkin sudah berpindah jauh, atau juga lebih jauh dari itu, sudah berada di luar alam ini... http://budibill.com/2012/01/06/akhir-yang-indah/#more-384Alam baru yang akan kita turuti bersama. Entah bila masanya, hanya Allah Yang Tahu. Mungkin lambat atau mungkin juga sudah terlalu hampir masanya. Semoga kesudahan yang baik menanti di penghujung destinasi.

Tidak lama dahulu, kami memulakan kembara mingguan kami dari Besut ke Kuala Terengganu. Mengikut perancangan awal, kami sepatutnya bergerak terus ke rumah ibu bapa saya di Kampung Paya Resak. Suami dan anak-anak dijangka akan bersolat Jumaat di sana sahaja. 

Biasalah, lain yang dirancang, lain pula yang jadi. "Rancangan tergendala sebentar...", selalu sahaja muncul secara tiba-tiba. Segalanya berlaku dalam Pengetahuan dan Perancangan Yang Esa. Hikmahnya tetap ada, Insya-Allah...



Bila dihitung-hitung masa berbaki, tidak mungkin kami akan sempat untuk sampai di kampung sebelum waktu solat berlangsung. Jarak perjalanan masih jauh. 

Kami mengambil langkah selamat supaya solat Jumaat dapat ditunaikan, lalu kami singgah di Masjid Merang, Setiu. Setelah suami dan anak lelaki turun ke masjid, saya mengambil alih stereng kereta. 

Menoleh sebentar ke belakang, terlihat baju yang tergantung di 'hanger' belum bergosok. Akhirnya saya panik sendiri. Ke mana arah mahu dituju. Saya tercari-cari kedai dobi. 

"Manalah ada kedai yang dibuka pada hari Jumaat begini..." hati saya berbisik. 

Silap saya juga yang bertangguh kerja. "Baju boleh digosok kemudian, bila sampai di rumah ibu!", fikir saya, ketika sibuk bersiap-siap untuk pulang ke kampung. 

Ketika itu, beg-beg bertimbun sudah diangkut ke kereta. Segala barang termasuk bantal dan selimut anak-anak untuk tidur-tidur di dalam kereta tidak lupa dibawa sama. Baju kerja suami masih tergantung. Sesekali tangan ini terasa laju ingin menggosoknya sahaja, tapi hati kecil seakan menegahnya pula. 

Selalunya saya lebih suka siapkan dahulu segala tugas yang ada. Saya tidak percaya pada masa yang belum tiba. Kita tidak tahu apa yang akan terjadi di tengah jalan. Begitulah hakikatnya...  

Ditakdirkan Allah swt, lain pula jadinya pada hari itu, pada minggu itu! Saya terperangkap dengan bersenang-senang dahulu, akhirnya bersusah-susah kemudian jadinya... Membawa baju tidak bergosok, bersusah pula mencari seterika!

Jadual tugasan luar suami akan bermula selepas solat Jumaat di Kompleks Sri Iman, Kuala Terengganu. Saya panik! Suami sudah berpesan, jika tidak sempat digosok, biarkan sahaja. Kedutan baju yang tidak begitu kelihatan bukan satu masalah yang sangat besar baginya. 

Itu katanya, tetapi tidak bagi saya. Tidak sanggup rasanya melihat kekasih hati keluar bertugas dengan pakaian yang tidak rapi, seolah tiada isteri.  

http://www.iluvislam.com/tarbiyyah-kreatif/facebook/3547-design-jangantakut.htmlBaju oh baju... Aku diuji dengan kelemahan diriku yang disengajakan. Sikap bertangguh tidak membawa untung! Rugi...rugi...

Namun begitu, rupanya hari itu, baju berkedut menjadi asbab untuk saya  bertemu dengan antara jutaan insan baik yang mengimarahkan alam buana ini. Segalanya telah tersurat sejak azali. Allah Penentu segala...

Masjid Merang letaknya tidak jauh dari stesen minyak Shell di hujung simpang lampu isyarat. Sebelum ini, jika singgah berJumaat di masjid ini, saya dan anak perempuan akan berehat dan solat jamak takdim di surau stesen minyak sementara menunggu suami dan anak selesai urusan yang panjang di masjid. 

Kali ini, saya tidak aman untuk bersinggah-singgah lagi. Hati berniat untuk Jamak Takhir sahaja nanti. 

Baju oh baju. Dimanakah seterika... Misi mencari seterika perlu dilancarkankan. 
http://www.ninc.com/blog/index.php/archives/i-is-for-iron

Saya memulakan pemanduan melepasi Shell dan terus membelok ke simpang kanan. Kami melepasi papan tanda Kembara Resort dan Keropok Mengabang Tapah yang digemari ramai.  

http://alteregoandanonymouspena.blogspot.com/2012/09/the-best-fish-sausage-is-in-mengabang.htmlhttp://alteregoandanonymouspena.blogspot.com/2012/09/the-best-fish-sausage-is-in-mengabang.html


Anak saya Auliya (7 tahun), mula bersuara, "Mak, pusinglah semula. Tidak ada pun kedai dobi dekat-dekat sini...". 

Saya tanpa teragak-agak membuat pusingan U. Memang sudah dijangka, tiada kedai dobi di situ, tapi masih juga mahu mencuba. Hati tidak henti-henti berdoa mengharapkan pertolongan Allah. Hanya Allah...

Saya teruskan perjalanan melintasi persimpangan lampu isyarat  menuju ke kiri simpang pula.



"Mahu ke mana lagi, mak?" tanya lagi si Auliya yang selalunya bijak membuat analisis.

"Kita ke depan..." jawab saya sepatah sambil terus mengintai-intai di kiri kanan jalan. Dalam hati berbisik, tidak ada kedai dobi, 'homestay' pun boleh juga. "Tentu seterika disediakan di situ", hati kecil berbisik nakal, menaruh harapan. 

Alhamdulillah, seronoknya! Kelihatan tidak jauh di depan sudah ada papan tanda yang dicari. Namun, saya batalkan niat untuk singgah di homestay tersebut bila melihat ada seorang lelaki berumur sedang berdiri di hadapan rumah. Di sebelahnya mungkin isterinya yang sedang duduk berehat-rehat.


Jauh di dalam hati masih sempat berbisik, "Tidak solat Jumaatkah orang ini?..."

Pemanduan diteruskan. Tanpa putus asa, misi pencarian seterika kukuh tersemat di hati. 

Kami melintasi kawasan jeti untuk ke Pulau Redang. Beberapa orang lelaki tua dan muda bersantai-santai di situ. 

http://baturakithomestay.blogspot.com/2011/03/merang-jetty_17.html

Auliya sibuk mengomel, "Orang itu tidak pergi solat Jumaat!". Anak sekecil itu juga tahu dosa pahala. Lelaki mesti Solat Jumaat. Hanya seminggu sekali sahaja.



Setentang jalan kelihatan kedai-kedai menjual cenderamata. Saya mencuri-curi intai, manalah tahu ada kedai yang ada seterika! Sungguh, tidak logik langsung... Namun apakan daya, kalau hati sudah nekad, usaha terus dicuba.

Kami terus ke depan. Kelihatan Taman Rekreasi Pantai Merang yang cantik menarik. 

http://terengganuhebat.blogspot.com/2010/04/pantai-merang.htmlhttp://terengganuhebat.blogspot.com/2010/04/pantai-merang.html



Akhirnya saya sampai ke hujung jalan, jalan mati.  Rupanya di situ adalah  Pusat Ko-Kurikulum Kem Merang, Universiti Sultan Zainal Abidin (Unisza). Ianya juga sebuah kawasan perkhemahan yang tidak kurang menariknya.

Kelihatan sekumpulan wanita bersolat jamaah secara terbuka di bawah kawasan berbumbung tanpa dinding.


Auliya bersuara lagi, "Baik kakak-kakak ini, perempuan pun solat, orang lelaki tadi tidak pula solat." Dia terus mena'kul apa yang dipandangan mata.

Saya pula terkial-kial mencari ruang untuk mengundur dan melakukan sekali lagi pusingan U. Sekali lagi kami melintasi deret-deret kedai cenderamata. Pasti! Memang tidak ada harapan di situ... 

Perjalanan tetap diteruskan. Masa kian suntuk. Melintasi homestay yang kami lewati kembali, kelihatan mereka yang masih bersantai di situ. Terdetik pula di hati, "Mungkin mereka adalah pengunjung homestay tersebut...", bukanlah pemiliknya seperti sangkaan awal saya. Memang tidak patut disinggah! Ini bukan tempatnya...


Diringkaskan cerita, saya kembali melepasi kanan simpang dan terus ke Kembara Resort. Mungkin masih ada harapan buat musafir, si pencari seterika... Fokus!



Alhamdulillah, di sini hasrat saya tertunai... Terima kasih pemilik Kembara Resort yang sangat baik hati. Saya dilayan seperti kenalan walaupun saya hanyalah orang asing yang datangnya tidak diundang. 


http://www.letsbookhotel.com/en/malaysia/kampung-ru-tapai/hotel/kembara-resort.aspxhttp://www.letsbookhotel.com/en/malaysia/kampung-ru-tapai/hotel/kembara-resort.aspx

Bukan sahaja diberi pinjam seterika, malah makan tengahari turut dijemput sama. Saya menolak dengan penuh hormat. Misi saya sudah terlaksana. Baju sudah bergosok. Hanya itu yang tersemat di hati. Saya bergegas menjemput suami di masjid.

Kembara kami diteruskan untuk menuju Kompleks Sri Iman yang terletak di Jalan Sultan Mohamad, Kuala Terengganu. Puluhan bakal pengantin baru sedang menanti di situ... 

2 comments:

  1. Damainya susasana...
    Saya datang ziarah, baca entry dan follow...
    Moga diberkati dan dirahmati Allah selalu... :-)

    ReplyDelete
  2. Tqvm sis Maria Firdz... Semoga yang baik-baik juga menghiasi hidup kita semua...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...