About Me

My photo

Ibu kepada 4 putera dan 2 puteri, cahayamata bersama-sama Ustaz Norawi Endut. Kini kami menetap di Besut. Pernah bertugas sebagai Pensyarah UiTM Kuala Terengganu manakala suami pernah bertugas di Putrajaya. Sekian lama tinggal berjauhan, saya nekad meninggalkan halaman di Kuala Terengganu untuk mengikut suami yang bertukar ke sini. Dunia baru sebagai suri rumah sepenuh masa di sebuah daerah baru...
Blog  :  http://nolizawatimohdsaad.blogspot.com/ 
Emel :  nolizawatimohdsaad@gmail.com,
FB     :  https://www.facebook.com/notie.saad           
https://www.facebook.com/nolizawati.mohdsaad

Google+ Followers

Monday, 20 January 2014

Wajah-wajah kehidupan.

Indahnya hidup ini. Pelbagai rupa menghias alam. Antara wajah ada kita. Seronok melihat manusia pelbagai watak. Antara watak ada kita. 



Dengan sebuah manual  kehidupan, kita dicampak ke mana sahaja di bumi milik Allah. 


Kandungannya menceritakan apa yang sudah dan akan berlaku. Dalam cerita ada kisah kita. Kita yang berjalan di muka bumi ini. 

Kami terus di sini, meneruskan perjalanan, mengutip bekal untuk hari ini dan esok yang menanti.



Kami jatuh cinta lagi. Jatuh cinta pada sebuah taman yang tercipta. Taman ilmu yang menggamit tamu. Tamunya ialah anak-anak kecil yang akan ditinggal. Mereka akan membesar menceriakan wajah-wajah alam. 


Saat awal kami berkunjung dan menetap di daerah terpencil di sini, umat Islam sedang menunggu dan merindu datangnya penghulu segala bulan. Melintasi beberapa buah masjid, kami berkira-kira untuk membuat pilihan masjid yang bakal kami kunjungi sebagai tamu. 

Melihat kepada sebuah masjid besar yang indah sedang dibina, kami menyimpan impian. Namun, tempoh siapnya tidak memungkinkan. Kami menanti setahun. Kami beredar mencari yang lain. Akhirnya, Ramadhan kedua di Besut, masjid yang dinanti akhirnya menunggu tamu. Kami datang menyahut panggilan di sini.


Apa yang diharap jauh  menyimpang. Hingar kanak-kanak kami jadikan alasan. Kami beralih arah. Lari dari rumah Allah ke rumah Allah yang lain. Dari masjid ke masjid lain lagi. Akhirnya kami terus tetap bertamu di masjid lama yang menjadi pilihan hati.


Setelah tahun berganti ganti tahun, hati kami digerakkan untuk singgah lagi. Masjid yang selama ini hampir, namun tidak dekat di hati. Melihatnya saban hari, namun tiada rasa untuk bertamu, sekadar singgah di siang hari sekali sekala.


Bila malam, masjid lain juga yang mungkin disinggah.


Takdir Allah, anak yang suci hati sekadar memaksa menyatakan pilihan. Kami turuti sekadar mencuba lagi. Arah pilihan kami pesongkan mengikut kehendak si cilik ahli syurga. Sungguh, kami jatuh cinta lagi.


Mengejar yang jauh, mencari tenang dan kusyuk, rupanya yang dekat adalah anugerah indah yang tidak diendah. Setiap malam, taman ilmunya meriah. Kanak-kanak gembira, seolah riang di masjid. Masjid dekat di hati. Hingar bertukar melodi alunan kitabullah. Semoga generasi rabbani akan menjadi penghias alam ini...

Dulu, saya menanam was-was bila bersama anak-anak di masjid. Bimbang si kecil tidak dapat dikawal. Jemaah yang ramai, mungkin ada yang terganggu. Kita sendiri tidak selesa jika kebisingan mengganggu. Akhirnya, Allah kabulkan doa. 


Anak-anak dan kanak-kanak bukan lagi alasan. Sebaliknya anak-anak dan kanak-kanak perlu dirai. Biarkan mereka ke masjid. Masjid hak semua. Bukan orang-orang tua sahaja. Atau jangan pula biarkan ianya kosong. Kosong. Kosong...


Kadang-kadang gerun bila dijeling, kecut perut rasanya bila anak kecil mempamerkan keletah tanpa disangka. Senyum dan sengeh tidak berbalas lagi. Maafkan kami. Maafkan kami. Sedarkan diri, insafi peribadi. Belum pandai diri ini mendidik anak sendiri.


Lupa seketika senyum mesra dan doa jemaah, memberi motivasi penyejuk hati. "Baiknya dia, solehnya dia, bagusnya dia, kecil-kecil dah jadi ahli masjid, nanti masjid lekat dihatinya...". Takut mula menguasai diri, hingga lupa pernah melafaz Aamiin.., Insya-Allah...Moga masin mulut mereka. Anggap itulah doa yang terucap. Doa mereka mohon dikabulkan IIlahi...

Benarlah kata pujangga, 
"Sukar dicari kanak-kanak yang baik (selalunya nakal-nakal), begitu juga orang tua yang cantik (selalunya kulit wajah sudah mengendur)"

Ya Allah, masjid ini milik-Mu. Kurniakanlah ruang-Mu untuk kami, kami juga ingin bertamu. Anak kecil ini ingin juga bertamu. Jadikanlah rumah-Mu dihatinya...Tolonglah kami...Jadikan dia 'terkawal' di sini...


Rupanya di celah-celah pelusuk alam ini, sebuah masjid di daerah terpencil ini sangat meraikan tetamu cilik. Mereka bebas di sini. Tiada yang prejudis. Program Saf Kanak-kanak Ulul Albab cuba diatur untuk mendekatkan kanak-kanak dengan masjid. Nakal atau tidak cuba diasuh. Mari...mari....mari....


Lebih 100 peserta mendaftar percuma. Mereka datang sendiri. Ada yang berbasikal, tidak kurang juga yang berjalan kaki. Tiada yang memaksa, mereka seronok dengan cara sendiri. Ada yang dihantar ayah, lalu berlalu pergi. Mungkin ada urusan perlu dilunas. Semoga pahala tetap diperolehi. Setiap ibu bapa tentu mahukan yang terbaik untuk anaknya walau pun belum mampu mendidik sendiri. Guru berbakti mungkin dicari. 

Ada yang datang bersama bapa, sedangkan ibu tetap di rumah. Banyak tugas yang lebih perlu diberi autoriti. Pahala juga menanti, insya-Allah. Ada juga yang ikut 'tokki', masjid menjadi sebati walupun iman mungkin tidak boleh diwarisi. 


Sela masa yang singkat antara maghrib dan isya' penuh terisi. Kumpulan kanak-kanak dibentuk mengikut perbezaan aktiviti. Mereka bebas memilih rakan, kumpulan dan guru yang tidak digaji. 

Lucunya, kumpulan santai pun ada juga. Mungkin untuk mengambil hati, anak kecil seusia 3 tahun juga perlu dirai...Kisah-kisah dari Al-Quran dan teladan boleh diceritakan oleh abang-abang yang sudi. Buku cerita sudah tersedia.


Kanak-kanak yang sememangnya ingin keseronokkan walau di mana, diraikan di masjid. Masjid menjadi tempat ibadat yang seronok bagi mereka. Itulah Masjid Limbongan @ Masjid Al-Islah, tidak jauh dari Pantai Bukit Keluang. Program harijadi turut disambut dengan adabnya. Cabutan bertuah juga menanti.

Rezeki bagi mereka. Ruang legar masjid yang besar menjadi medan untuk mereka saling beraktiviti. Andainya slot yang diatur berbeza dengan jemaah di ruang solat, pintu sliding menjadi pemisah. Masing-masing saling kusyuk menambah ilmu di taman sendiri. Yang tua dihormati, yang muda dikasihi.

Program masjid silih berganti. Antara masjid yang hidup di kalangan yang hidup. Antara masjid yang meriah di kalangan yang meriah. 


Semoga ganjaran syurga buat AJK yang bervisi. Saat dunia gawat akhlak dan budi, anak kecil yang masih syurga ingin dihargai agar hidupnya masjid dekat di hati. Al-Quran menjadi sumber inspirasi. Indahnya hidup ini...



No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...