About Me

My photo

Ibu kepada 4 putera dan 2 puteri, cahayamata bersama-sama Ustaz Norawi Endut. Kini kami menetap di Besut. Pernah bertugas sebagai Pensyarah UiTM Kuala Terengganu manakala suami pernah bertugas di Putrajaya. Sekian lama tinggal berjauhan, saya nekad meninggalkan halaman di Kuala Terengganu untuk mengikut suami yang bertukar ke sini. Dunia baru sebagai suri rumah sepenuh masa di sebuah daerah baru...
Blog  :  http://nolizawatimohdsaad.blogspot.com/ 
Emel :  nolizawatimohdsaad@gmail.com,
FB     :  https://www.facebook.com/notie.saad           
https://www.facebook.com/nolizawati.mohdsaad

Google+ Followers

Tuesday, 7 January 2014

Alam yang berubah

Zaman beredar pantas, alam kian berubah. Rasanya baru semalam kita berada di zaman indah kanak-kanak riang, hari ini kita sudah berinjak usia meniti saki baki hidup ini. 

Bukan sahaja diri yang berubah rupa dan wajah dari saat ke minit, tapi alam juga begitu. Bumi milik Allah yang dicipta untuk kita diami sementara di sini juga begitu. Tasik, sungai dan laut terus berubah. Tanah padang dan bukit juga kian berbeza. Semalam pohon-pohon ditanam, dicantas akhirnya ditebang. Kelmarin, rumput tumbuh, dipotong, akhirnya diracun. Air, alam dan manusia sama-sama berubah. Kitaran akan terus berlaku dan berubah. Hanya sekejap masa berlalu. Saya dan kami juga begitu. 

Jika dulunya saya pernah menadah tangan mengaminkan doa sebagai pelajar di tepi koridor kelas, kemudian beralih masa, doa yang sama diaminkan sebagai guru. Hari ini, giliran anak-anak turut berdoa dan terus berdoa setiap pagi di sekolah mereka. Esok yang bagaimana untuk mereka, kita sama-sama doakan. 

Yang pasti, hari ini, alunan doa pagi sayup-sayup kedengaran, saya turut menadah tangan sebagai hambaNya yang tergalas tugas di dalam rumah. Masing-masing punya cerita, masing-masing punya doa untuk ditadah. Semoga yang terbaik akan kita dapat di dunia dan akhirat.

Mengimbau kenangan lalu, membuat kita terkadang senyum manis dan bertukar kelat. Mungkin tertawa atau menangis sendiri. Yang berlalu tetap berlalu. Yang di hadapan sedang menunggu. 

Menikmati keindahan hidup hari ini adalah rezeki. Menempuh ujian silih berganti adalah juga rezeki bagi insan terpilih. Hidup aman di tempat yang selamat, hidup terancam di tempat yang bahaya, kematian tetap tiba. Keajaiban juga dalam kekuasaan Tuhan. Ada juga yang terperangkap bahaya di tempat yang aman, sebaliknya bebas terselamat di tempat terancam. Masing-masing punya kisah dan pengalaman. Yang penting doa tetap tersemat di hati di kala senang mahu pun susah. Hanya padaNya yang Satu kita mengharap dan merayu. Tunduk sujud bersyukur hanya untukNya jua. 

Selamat menempuh jalan yang terbentang luas. Ada jalan beralas tar, cantik dan luas. Ada jalan bersalut lumpur, terpalit kotoran. Masing-masing menuju ke depan, tidak ke belakang. Semoga destinasi yang dituju tetap sama. Bahagia yang berkekalan...


Merenung masa depan, menuju destinasi...

2 comments:

  1. Aamiin.. semoga sentiasa diberkati & beroleh kejayaan di dunia & akhirat...

    ReplyDelete
  2. Terima kasih Tuan. Begitulah hendaknya... Kita semua.... :-

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...