About Me

My photo

Ibu kepada 4 putera dan 2 puteri, cahayamata bersama-sama Ustaz Norawi Endut. Kini kami menetap di Besut. Pernah bertugas sebagai Pensyarah UiTM Kuala Terengganu manakala suami pernah bertugas di Putrajaya. Sekian lama tinggal berjauhan, saya nekad meninggalkan halaman di Kuala Terengganu untuk mengikut suami yang bertukar ke sini. Dunia baru sebagai suri rumah sepenuh masa di sebuah daerah baru...
Blog  :  http://nolizawatimohdsaad.blogspot.com/ 
Emel :  nolizawatimohdsaad@gmail.com,
FB     :  https://www.facebook.com/notie.saad           
https://www.facebook.com/nolizawati.mohdsaad

Google+ Followers

Tuesday, 28 April 2015

Masjid & Sekolah : Medan Ilmu Yang Seiiring

Masjid dan sekolah berpisah tiada. Dua institusi yang melahirkan insan yang baik-baik. Kepentingan mencari ilmu tidak dapat disangkal lagi. 

https://adefahrizal24.wordpress.com/2012/12/17/pentingnya-ilmu-sebelum-amal/

Sebelum manusia menempuh alam dewasa, pendidikan untuk mencari ilmu perlu bermula. Prosesnya tidak pernah berhenti sehingga mati. Selagi ada guru, selagi itulah akan ada murid. Selagi ada da'ie, selagi itu ada mad'u...

http://www.al-mubarok.com/2014/05/05/kisah-tali-yang-dibentangkan/
http://aai.uns.ac.id/?p=299

Faktor umur menjadi ukuran utama untuk kita menimba ilmu secara formal di sekolah. Seterusnya, faktor kelayakkan pula menjadi ukuran untuk kita meneruskan pengajian ke peringkat yang lebih tinggi. 

Hanya di masjid, ilmu boleh dituntut tanpa syarat umur dan kelayakan. Datanglah sahaja bila-bila masa, di mana ada kuliah dijalankan, di situ kita dijemput hadir. 

Ibu bapa berwawasan akan mempersiapkan diri mereka untuk menyambut ketibaan generasi pewaris sejak sebelum berkahwin lagi. Ilmu dicari tanpa noktah. Setelah masjid didirikan (rumah tangga), tradisi mewariskan ilmu diteruskan sejak bayi di dalam kandungan. Bila si anak menjengah dunia, laungan azan dan iqamat diperdengarkan.

Ironinya, laungan tersebut hanya biasanya berkumandang nyaring di masjid. Situasi ini membayangkan bahawa kepentingan masjid dalam hidup beragama. Sewajibnya, anak-anak tidak dipisahkan dengan masjid. Masjid dan sekolah adalah medan ilmu yang sangat penting dalam kehidupan kita dan mereka.

Pada akhir tahun 2014, kami sekeluarga berdepan konflik untuk memilih sekolah.  Anak kedua perlu menyambung sesi persekolahan ke peringkat menengah. Keputusan UPSR menidakkan impiannya dan kami juga. 

Sekolah Imtiyaz Besut yang sangat hampir dengan kediaman kami di kaki Bukit Keluang bukan lagi menjadi pilihan.

https://www.facebook.com/photo.php?fbid=955142497837277&set=pcb.465365296973140&type=1&theater
https://www.facebook.com/photo.php?fbid=955142521170608&set=pcb.465365296973140&type=1&theaterhttps://www.facebook.com/photo.php?fbid=955142537837273&set=pcb.465365296973140&type=1&theater


Kami menghadapi dilema untuk memilih sekolah pilihan yang ada. Setelah beberapa buah sekolah yang layak dipertimbangkan, akhirnya kami terpaksa membuat pilihan di antara dua yang terbaik. 

Kedua-duanya sekolah agama harian biasa. Kami keliru dan sukar membuat keputusan. Masing-masing beristikharah dan tidak putus berbincang. Sekolah A menyediakan kelas menghafaz Al-Quran. Sekolah B pula adalah sekolah  yang memegang rekod keputusan peperiksaan yang lebih baik di daerah Besut. Mana satu yang perlu dituju...

Akhirnya, saya berbisik kepada suami, andainya terlalu sukar untuk membuat keputusan, sekolah yang lebih hampir dengan masjid yang akan saya pilih mengikut pilihan rambang saya, tanpa sebab-sebab yang lain.

Kami bertanya itu ini, menyelidiki kelebihan dan kekurangan sekolah masing-masing. Akhirnya, saya akur dengan keputusan suami. Sekolah A menjadi pilihan dengan sebab kelas hafazan/tamayyuz yang disediakan. Hanya pelajar yang layak dan terpilih akan menyertai kelas tersebut sebagai murid elit. Temuduga akan dijalankan apabila sesi persekolahan bermula kelak.

Persiapan dibuat. Pakaian seragam yang mengikut kehendak sekolah A siap dibeli. Hanya menunggu hari pendaftaran sahaja lagi.

Namun, pada suatu hari yang tidak disangka...

Saya perlu berurusan dengan guru sekolah si abang, anak saya yang sulong. Nombor telefon guru yang berkaitan didail, akhirnya saya matikan semula bila melihat foto yang muncul di skrin telefon bimbit. Rupanya, nama guru yang tertera adalah guru si adik yang bersekolah di sekolah rendah. Saya namakan sebagai Cikgu Solehah (nama samaran).

Kebetulan yang ditakdirkan Allah, nama guru sekolah mereka serupa. Sebenarnya, nombor guru sekolah si abang tiada dalam simpanan saya. Mungkin saya lupa untuk rekodkan dalam simpanan telefon. Mungkin juga telah terpadam tanpa saya sedari...

Allahu Akbar! Apa yang berlaku....

Sejurus saya meletakkan kembali telefon, deringannya menyebabkan saya terus menyambut laju. Tertera di skrin nama guru sekolah si adik, Cikgu Solehah. 

Setelah salam bersambut, saya terus bertanya, "Adakah saya ada hubungi cikgu sebentar tadi." 

"Tiada." Sepatah dia menjawab kehairanan. Saya menceritakan situasi sebenar sebelum itu. Beliau tergelak. 

"Saya telefon ada sebabnya. Saya baru balik dari sekolah B. Guru sekolah di sana bertanya kenapa Mukminah menolak tawaran ke sekolah itu. Itu peluang keemasan yang selalunya tidak dibuka untuk semua orang. Hanya tahun ini peluang dibuka kerana masih ada kekosongan tempat."

Saya ceritakan segala kemusykilan kami dan apa yang sudah berlaku. Saya meminta pendapat Cikgu Solehah. Pro dan kontra Sekolah A dan B. Sekali lagi, kebetulan yang ditakdirkan Allah, anak-anak Cikgu Solehah juga bersekolah di situ. Mereka adalah testimonial yang dihantar Allah.

Setelah bercakap dengan Cikgu Solehah, saya terus hubungi suami. Suami mengesyorkan agar meneruskan istikharah. Mukminah cukup bekerjasama. Setelah ditimbang itu ini, dengan mengambil kira kekuatan dan kelemahan sekolah masing-masing akhirnya kami sekeluarga memilih Sekolah B.

Petang itu juga, suami mengajak kami melawat tapak. Jalan menuju ke sana kami susuri. Ya Allah, menitis air mata saya bila melihat Sekolah B terletak betul-betul berhadapan dengan sebuah masjid. Saya tidak pernah tahu dan tidak pernah perasan!

Sejujurnya, masjid itu pernah saya singgah suatu ketika dahulu dan mungkin bangunan sekolah itu pernah saya lihat. Namun, saya tidak menyangka sama sekali, itulah Sekolah B yang dimaksudkan....

2 comments:

  1. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete
  2. Biasanya kalau anak masuk sekolah bagus, nanti serba sedikit gaya pembelajaran dapat membantu menjadi lebih bagus. Tak dinafikan pengaruh rakan sebaya juga. Kalau sekolah bagus mesti pelajarnya pun bagus juga.
    salam singgah! http://www.encikshino.com/

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...